Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Mengenal Struktur Kepemimpinan Kelompok Houthi

Kompas.com - 22/02/2024, 13:13 WIB
Paramita Amaranggana,
Egidius Patnistik

Tim Redaksi

LAUT Merah yang biasanya menjadi salah satu jalur lalu lintas kapal komersial tersibuk di dunia kini tidak aman lagi untuk dilewati. Selama beberapa bulan terakhir, kelompok militan Houthi di Yaman menyerang kapal-kapal yang melintasi perairan itu. Dari November tahun lalu sampai hari Minggu (18/2/2024), kelompok Houthi sudah menyerang 31 kapal kargo dari berbagai perusahaan di dunia.

Kelompok Houthi sudah ada sejak tahun 1990-an. Kelompok itu semakin mendapatkan dukungan dari masyarakat, terutama di Yaman utara, karena kekecewaan mereka terhadap pemerintah yang korup. Dengan berkembangnya kekuatan mereka, Houthi mengambil alih wilayah yang lebih luas, termasuk Sana'a, ibu kota Yaman, tahun 2014, yang menandai perubahan besar dalam dinamika politik Yaman

Kelompok Houthi klaim bahwa serangan mereka terhadap kapal-kapal kargo di Laut merah sebagai bentuk dukungan terhadap kelompok Hamas yang berperang dengan Israel di Jalur Gaza. Mereka mengaku hanya menyerang kapal-kapal yang menuju atau datang dari Isarel tetapi tidak kepastian apakah semua kapal yang telah mereka serang benar-benar terkait dengan Israel atau tidak.

Baca juga: Kapal Inggris Berisiko Tenggelam akibat Diserang Rudal Houthi Yaman

Keluarga al-Houthi

Aksi kelompok itu telah menimbulan teror bagi dunia. Siapa otak di balik kelompok Houthi dan bagaimana struktur kepemimpinannya?

Kelompok Houthi yang nama resminya adalah Ansar Allah, yang berarti Pendukung Allah, oleh sebagai besar warga Yaman dilihat sebagai usaha keluarga yang berlandaskan ajaran Badreddin al-Houthi. Dari awal terbentuk hingga saat ini, gerakan Houthi selalu dipimpin dan diorganisir oleh anggota keluarga Badreddin al-Houthi.

Pencetus dari gerakan itu adalah Hussein al-Houthi, anak tertua Badreddin al-Houthi. Tahun 2004, Hussein al-Houthi tewas dalam pertempuran pertama dari enam putaran pertempuran dengan pemerintah Sana’a yang saat itu dipimpin Presiden Ali Abdullah Saleh. Perang itu dikenal sebagai Perang Sa’ada.

Sebagai pengganti Hussein, ayahnya memilih anak keduanya yaitu Abdul Malik al-Houthi. Abdul Malik inilah yang sampai sekarang memimpin kelompok tersebut.

Pengaruh dan otoritas anggota kelompok Houthi tidak ditentukan oleh gelarnya, tetapi oleh kedekatannya dengan Abdul Malik. Lokasi keberadaannya Abdul Malik sulit diketahui. Dia jarang sekali menampakan dirinya di ranah publik. Hal itu menjadikan kehidupan pribadinya sangat misterius.

Hanya sekelompok orang yang memiliki akses untuk menemui Abdul Malik, yaitu mereka yang setia pada keluarga Houthi saat perang Sa’ada atau mereka yang merupakan bagian dari jaringan sosial yang dibentuk anak-anak Badreddin yang lain di tahun 1900-an.

Baca juga: Apa Idiologi Pemberontak Houthi yang Didukung Iran di Yaman?

Selain Abdul Malik, kerabatnya juga banyak ditempatkan pada posisi-posisi tinggi dalam kelompok Houthi. Pertama adalah saudara ipar-nya, Youssef al Midani, yang menduduki posisi wakil pemimpin. Dua saudara laki-laki Abdul Malik, yaitu Yahia dan Abdul Karim, juga dijadikan Abdul Malik pemimpin senior gerakan Houthi.

Sistem Pengawasan

Selain barisan kepemimpinan inti, kelompok Houthi memiliki sebuah sistem pengawasan (supervisory system). Sistem pengawasan berfungsi sebagai penghubung langsung antara lingkaran dalam kepemimpinan Houthi dengan pemerintahan lokal.

Terdapat seorang pengawas umum di setiap kegubernuran, dan di bawahnya terdapat pengawas di tiap distrik dan desa. Pengawas-pengawas dalam sistem ini selain terbagi dalam tingkat-tingkat wilayah tertentu juga terbagi dalam beberapa kategori.

Kategori pertama adalah pengawas keamanan yang bertanggung jawab mendeteksi tanda-tanda oposisi atau bahkan ketidakpuasan terhadap otoritas Houthi. Pengawas keamanan juga mengawasi tiga agensi keamanan, yang semuanya beroperasi di bawah bendera Kementerian Dalam Negeri.

Pertama, Keamanan Pencegahan yang merupakan badan intelijen yang bertugas memantau anggota Houthi guna mencegah mereka melarikan diri serta menghukum pejabat yang subversif. Kedua yaitu Biro Keamanan dan Intelijen dan ketiga adalah Zainabiyat, badan intelijen khusus perempuan yang tanggung jawabnya mencakup pemantauan dan penangkapan perempuan serta pengawasan penjara perempuan.

Baca juga: Kelompok Houthi, Iran, dan Gejolak di Laut Merah

Kategori pengawas selanjutnya yaitu pengawas keuangan yang bertanggung jawab mengumpulkan pajak dan zakat. Selanjutnya ada pengawas sosial yang berurusan dengan berbagai aktor sosial seperti pemimpin suku.

Kategori pengawas keempat dan yang terakhir adalah pengawas intelektual dan pendidikan. Misi utama mereka menyebarkan propaganda kelompok Houthi.

Orang-orang yang mengisi jabatan-jabatan pengawas tersebut adalah anggota keluarga yang memiliki hubungan pernikahan dengan keluarga Houthi. Selain keluarga dengan hubungan pernikahan, jabatan pengawas juga diberikan Abdul Malik kepada mereka yang berada di lingkup kegubernuran Sa’ada.

Khusus untuk pengawas umum, mereka yang berada di posisi ini dipilih langsung Abdul Malik dan beroperasi di bawah otoritas komite revolusioner yang dipimpin Mohammed al-Houthi, adik Abdul Malik.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Persenjataan Hamas Semakin Banyak yang Justru Bersumber dari Israel

Persenjataan Hamas Semakin Banyak yang Justru Bersumber dari Israel

Internasional
Dari Mana Hamas Memperoleh Senjata?

Dari Mana Hamas Memperoleh Senjata?

Internasional
Perjalanan Hubungan Israel dan Iran, dari Sekutu Jadi Musuh

Perjalanan Hubungan Israel dan Iran, dari Sekutu Jadi Musuh

Internasional
Siapa Pemasok Terbesar Senjata untuk Israel?

Siapa Pemasok Terbesar Senjata untuk Israel?

Internasional
Apa Saja Jenis Persenjataan Militer Israel dan dari Mana Pasokannya?

Apa Saja Jenis Persenjataan Militer Israel dan dari Mana Pasokannya?

Internasional
Seberapa Kuat Militer Iran?

Seberapa Kuat Militer Iran?

Internasional
Serangan Iran ke Israel Tampaknya Direncanakan untuk Gagal

Serangan Iran ke Israel Tampaknya Direncanakan untuk Gagal

Internasional
Bagaimana Israel dan Sekutunya Cegat Lebih dari 300 Rudal dan Drone Iran?

Bagaimana Israel dan Sekutunya Cegat Lebih dari 300 Rudal dan Drone Iran?

Internasional
Seberapa Dekat Israel Singkirkan Hamas?

Seberapa Dekat Israel Singkirkan Hamas?

Internasional
Mengenal Sistem Pertahanan Iron Dome Israel

Mengenal Sistem Pertahanan Iron Dome Israel

Internasional
30 Tahun Genosida Rwanda yang Menewaskan 800.000 Orang

30 Tahun Genosida Rwanda yang Menewaskan 800.000 Orang

Internasional
Seberapa Berpengaruh Greta Thunberg?

Seberapa Berpengaruh Greta Thunberg?

Internasional
Trump Dituduh Menjual Alkitab untuk Kebutuhan Kampanye

Trump Dituduh Menjual Alkitab untuk Kebutuhan Kampanye

Internasional
Belajar dari Cara Taiwan Menghadapi Gempa Bumi

Belajar dari Cara Taiwan Menghadapi Gempa Bumi

Internasional
Korupsi dan Kecurangan Pemilu, Alasan AS Jatuhkan Sanksi pada Zimbabwe

Korupsi dan Kecurangan Pemilu, Alasan AS Jatuhkan Sanksi pada Zimbabwe

Internasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com