Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Sejarah Rusia: Pergolakan Kekuasaan Sejak Awal Berdiri, Masa Kekaisaran, hingga Saat Ini

Kompas.com - 09/11/2021, 19:00 WIB
Bernadette Aderi Puspaningrum

Penulis

Sumber History

KOMPAS.com - Sejarah Rusia dikenal tidak hanya karena kebangkitan politik menjai kekuatan dunia tetapi juga karena pergolakannya.

Sejarah berdirinya Rusia tercatat dari invasi Mongol awal, ke rezim kekaisaran, hingga zaman pencerahan dan industrialisasi hingga revolusi dan perang.

Baca juga: POPULER GLOBAL: 3 Senjata Ganas Uni Soviet Buat Pasukan Nazi Kocar-kacir | Polisi Tangkap 2 Pria Borong KFC Tengah Malam

Namun di samping gejolak politiknya dan sistem pemerintahannya yang berpengaruh pada geopolitik dunia, Rusia juga berkontribusi pada sektor budaya. Contohnya dari seni balet, Tolstoy, Tchaikovsky, kaviar, dan vodka .

Di bawah ini adalah rangkaian peristiwa penting dari sejarah berdirinya Rusia sebagai salah satu negara terbesar di dunia hingga kini.

Baca juga: AS Peringatkan Rusia soal Manuver Militer di Dekat Perbatasan Ukraina

Invasi Mongol

Negara besar pertama Slavia Timur, Kievan Rus, didirikan pada 862. Pemerintahan itu dipimpin oleh Viking Oleg dari Novgorod (walaupun ada beberapa sejarawan membantah laporan ini). Kiev menjadi ibu kota 20 tahun kemudian.

Pada 980-1015, Pangeran Vladimir Agung, yang berpindah dari paganisme ke Kristen Ortodoks, memerintah dinasti Rurik sambil menyebarkan agama barunya.

Putranya, Yaroslav the Wise, memerintah dari 1019-1054 sebagai pangeran agung. Dia menetapkan kode hukum tertulis, dan Kiev menjadi pusat politik dan budaya di Eropa timur.

Pada 1237-1240, Mongol menyerbu Kievan Rus, dan menghancurkan kota-kota termasuk Kiev dan Moskwa. Khan dari Golden Horde kemudian memerintah Rusia sampai 1480.

Selanjutnya, Ivan III (dikenal sebagai Ivan yang Agung) memerintah pada 1480-1505. Pada masa ini, Rusia dibebaskan dari Mongol, dan mengonsolidasikan kekuasaan di Moskwa.

Ivan IV, atau Ivan “the Terrible”, menjadi Kaisar pertama Rusia pada 1547-1584. Cucunya, Ivan the Great, memperluas wilayah Moskwa ke Siberia. Dia juga yang melembagakan pemerintahan penuh teror atas kaum bangsawan menggunakan aturan militer.

Ivan the Great meninggal karena stroke pada 1584.

Ivan the Terrible, Kaisar pertama Rusia dalam sejarah Rusia.Tretyakov Gallery via Wikipedia Ivan the Terrible, Kaisar pertama Rusia dalam sejarah Rusia.

Baca juga: Diplomat Rusia Tewas di Depan Kedutaan di Berlin, Diduga Agen Rahasia yang Menyamar

Dinasti Romanov

Setelah beberapa tahun kerusuhan, kelaparan, perang saudara dan invasi, Mikhail Romanov dinobatkan sebagai Kaisar pada 1613, dalam usia 16.

Penobatan itu mengakhiri periode ketidakstabilan yang panjang di wilayah ini. Dinasti Romanov selanjutnya memerintah Rusia selama tiga abad.

Peter the Great memerintah selama tiga dekade lebih dari 1689, sampai kematiannya pada 1725. Dalam masa pemerintahannya, dia membangun ibu kota baru di St Petersburg, memodernisasi militer (dan mendirikan angkatan laut Rusia) dan mereorganisasi pemerintahan.

Dengan pengenalan budaya Eropa Barat, Rusia menjadi kekuatan dunia.

Pemimpin wanita terlama di Rusia, Catherine II, atau Catherine the Great, mengambil alih kekuasaan dalam kudeta tak berdarah pada 1762.

Pemerintahan Catherine II, menandai era pencerahan Rusia. Sebagai seorang yang memiliki perhatian soal seni, kekuasaannya selama 30 tahun lebih juga berhasil memperluas perbatasan Rusia.

Catherine II, kaisar perempuan Rusia yang berkuasa pada 1762 hingga 1796. (Wkipedia) Catherine II, kaisar perempuan Rusia yang berkuasa pada 1762 hingga 1796. (Wkipedia)

Baca juga: Kisah Sekte Pegulat Roh Doukhobor, 200 Tahun Disiksa Kekaisaran Rusia karena Dianggap Sesat

Namun selama 1853-1856, tekanan Rusia pada Turki dan ketegangan agama memicu Kekaisaran Ottoman, bersama dengan pasukan Inggris dan Prancis, melawan Rusia dan Kekaisaran Nicholas I dalam Perang Krimea.

Pada pertempuran ini, Rusia lumpuh dalam kekalahannya.

Kaisar Alexander II kemudian mengeluarkan Reformasi Emansipasinya pada 1861. Dia menghapus perbudakan dan mengizinkan petani untuk membeli tanah.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Pejabat Hamas: Tak Ada yang Tahu Berapa Banyak Sandera Israel yang Masih Hidup

Pejabat Hamas: Tak Ada yang Tahu Berapa Banyak Sandera Israel yang Masih Hidup

Internasional
Rusia Kirim Kapal Perang Ke Kuba, untuk Apa?

Rusia Kirim Kapal Perang Ke Kuba, untuk Apa?

Internasional
Bagaimana Cara Barat Pakai Aset Rusia yang Dibekukan untuk Dukung Ukraina?

Bagaimana Cara Barat Pakai Aset Rusia yang Dibekukan untuk Dukung Ukraina?

Internasional
Invasi Rusia ke Ukraina Menimbulkan Emisi Karbon yang Besar

Invasi Rusia ke Ukraina Menimbulkan Emisi Karbon yang Besar

Internasional
Inilah Poin-poin Perdebatan dalam Negosiasi Gencatan Senjata Israel-Hamas

Inilah Poin-poin Perdebatan dalam Negosiasi Gencatan Senjata Israel-Hamas

Internasional
Upaya Pemulihan Keamanan di Ekuador Picu Kekhawatiran Terkait HAM

Upaya Pemulihan Keamanan di Ekuador Picu Kekhawatiran Terkait HAM

Internasional
Gelombang Partai Ultra Kanan Menjungkirbalikkan Politik Nasional Eropa

Gelombang Partai Ultra Kanan Menjungkirbalikkan Politik Nasional Eropa

Internasional
Hunter Biden Dinyatakan Bersalah, Apa Dampaknya bagi Joe Biden?

Hunter Biden Dinyatakan Bersalah, Apa Dampaknya bagi Joe Biden?

Internasional
Berbagai Cara Rusia Pakai Jalur Rahasia untuk Dapatkan Barang Impor

Berbagai Cara Rusia Pakai Jalur Rahasia untuk Dapatkan Barang Impor

Internasional
Bocoran Percakapan yang Diklaim dari Pemimpin Hamas Sebut Kematian Warga Sipil adalah 'Pengorbanan yang Perlu'

Bocoran Percakapan yang Diklaim dari Pemimpin Hamas Sebut Kematian Warga Sipil adalah "Pengorbanan yang Perlu"

Internasional
Sosok 6 Calon Presiden Iran untuk Menggantikan Raisi

Sosok 6 Calon Presiden Iran untuk Menggantikan Raisi

Internasional
UU Siber Nigeria Dijadikan Alat untuk Bungkam Suara Kritis

UU Siber Nigeria Dijadikan Alat untuk Bungkam Suara Kritis

Internasional
Bagaimana Operasi Penyelamatan 4 Sandera Israel di Gaza Berlangsung?

Bagaimana Operasi Penyelamatan 4 Sandera Israel di Gaza Berlangsung?

Internasional
Narendra Modi Kembali Menangi Pemilu, Apa Artinya bagi Dunia?

Narendra Modi Kembali Menangi Pemilu, Apa Artinya bagi Dunia?

Internasional
Terputus dari Barat, Putin Melihat Peluang ke Timur

Terputus dari Barat, Putin Melihat Peluang ke Timur

Internasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com