Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

George Washington: Petani Virginia yang Jadi Presiden Pertama Amerika Serikat

Kompas.com - 04/07/2021, 15:29 WIB
Shintaloka Pradita Sicca

Penulis

Sadar bahwa tindakannya kemungkinan akan menentukan bagaimana presiden masa depan diharapkan untuk memerintah, Washington bekerja keras untuk memberikan contoh keadilan, kehati-hatian, dan integritas.
Dalam urusan luar negeri, ia mendukung hubungan baik dengan negara lain, tetapi juga menyukai posisi netral dalam konflik luar negeri.

Di dalam negeri, ia menominasikan hakim agung pertama Mahkamah Agung AS, John Jay (1745-1829), menandatangani undang-undang pendirian bank nasional pertama, Bank Amerika Serikat, dan mendirikan kabinet kepresidenannya sendiri.

Dua pejabat kabinetnya yang paling menonjol adalah Menteri Luar Negeri Thomas Jefferson (1743-1826) dan Menteri Keuangan Alexander Hamilton (1755-1804).

Hamilton menyukai pemerintah pusat yang kuat dan merupakan bagian dari Partai Federalis. Sementara Jefferson, lebih menyukai hak negara bagian yang lebih kuat sebagai cikal bakal Partai Demokrat.

Washington percaya bahwa pandangan yang berbeda sangat penting untuk kesehatan pemerintahan baru, tetapi dia tertekan dengan apa yang dia lihat sebagai keberpihakan yang muncul.

Kepresidenan George Washington ditandai dengan serangkaian pengalaman pertama. Dia menandatangani undang-undang hak cipta Amerika Serikat pertama, melindungi hak cipta penulis.

Dia juga menandatangani proklamasi Thanksgiving pertama, menjadikan 26 November sebagai hari Thanksgiving nasional untuk akhir perang kemerdekaan Amerika dan ratifikasi Konstitusi yang berhasil.

Selama kepresidenan Washington, Kongres mengesahkan undang-undang pendapatan federal pertama, pajak atas minuman keras yang disuling.

Pada Juli 1794, para petani di Pennsylvania Barat memberontak atas apa yang disebut “pajak wiski.”

Washington memanggil lebih dari 12.000 anggota milisi ke Pennsylvania untuk membubarkan Pemberontakan Wiski dalam salah satu ujian besar pertama terhadap otoritas pemerintah nasional.

Di bawah kepemimpinan Washington, negara bagian meratifikasi Bill of Rights, dan 5 negara bagian baru masuk serikat, yaitu North Carolina (1789), Rhode Island (1790), Vermont (1791), Kentucky (1792) dan Tennessee (1796).

Dalam masa jabatan keduanya, Washington mengeluarkan proklamasi netralitas untuk menghindari perang 1793 antara Inggris dan Perancis.

Namun, ketika menteri Perancis Edmond Charles Genet mengunjungi Amerika Serikat, dia dengan berani memamerkan proklamasi tersebut.

Pada 1795, Washington menandatangani Perjanjian Perdagangan dan Navigasi Persahabatan, yang telah merundingkannya dengan pemerintah Raja George III.

membantu AS menghindari perang dengan Inggris Raya, tetapi juga membuat marah anggota Kongres tertentu di rumah dan ditentang keras oleh Thomas Jefferson dan James Madison.

Secara internasional, hal itu menyebabkan kegemparan di antara Perancis, yang percaya itu melanggar perjanjian sebelumnya antara Amerika Serikat dan Perancis.

Akhir masa Washington

Pada 1796, setelah dua periode menjabat sebagai presiden AS dan menolak untuk menjalani masa jabatan ketiga, Washington akhirnya pensiun.

Dalam pidato perpisahan, Washington mendesak AS untuk mempertahankan standar tertinggi di dalam negeri dan meminimalkan keterlibatan dengan kekuatan asing.

Pidato tersebut masih dibacakan setiap Februari di Senat AS untuk memperingati ulang tahun Washington.

Lebih dari 4 dekade memberikan pelayanan publik telah membuatnya menua, tetapi dia masih merupakan sosok yang memerintah.

Pada Desember 1799, dia masuk angin setelah memeriksa lahannya di tengah hujan.

Pilek berkembang menjadi infeksi tenggorokan hingga Washington meninggal malam hari pada 14 Desember 1799 saat usianya 67 tahun.

Dia dimakamkan di Gunung Vernon, yang pada 1960 ditetapkan sebagai tempat bersejarah nasional.

Washington dikenang sebagai "Bapak Negara", wajahnya muncul di uang kertas dolar AS serta puluhan sekolah, kota, county, negara bagian serta ibu kota negara, dinamai dengan namanya, Washington.

Baca juga: [Biografi Tokoh Dunia] Ernesto Che Guevara, Simbol Pemberontakan Tanpa Akhir dari Amerika Latin

 

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com