Malam Mencekam di Gaza City

Kompas.com - 23/11/2012, 03:37 WIB
Editor

Musthafa Abd Rahman

Seiring dengan terbenamnya matahari, Selasa (20/11), suasana mencekam mulai merayapi Gaza City. Bersama datangnya kegelapan, kota itu bagaikan kota hantu. Tak ada lagi arus lalu lintas di jalan-jalan, toko-toko tutup, bahkan pejalan kaki pun tak terlihat.

Suasana pun terasa aneh karena Gaza City sedang berada dalam sebuah perang, seharusnya tidak sunyi seperti ini. Namun, ini merupakan sunyi yang menggelisahkan, bagaikan berada di mata badai, yang tenang di tengah prahara. Lalu, datanglah prahara itu.

Saat kegelapan sempurna telah menyelimuti Gaza, deru pesawat-pesawat tempur F-16 dan helikopter tempur Apache milik Israel mulai memenuhi langit Gaza City.

Bunyi pesawat nirawak, yang suaranya seperti berdering, bergaung tanpa henti sejak saat itu sampai pagi berikutnya. Pesawat-pesawat tanpa awak itu bertugas mencari, memotret, dan menandai sasaran-sasaran yang akan menjadi mangsa F-16 dan Apache.

Para pejuang Palestina pun tak tinggal diam. Roket-roket dari berbagai jenis yang mereka produksi mulai diluncurkan ke arah kota-kota di Israel. ”Gencatan senjata” sementara yang terjadi di Gaza sejak pagi karena kunjungan Menteri Luar Negeri Turki Ahmet Davutoglu dan Sekretaris Jenderal Liga Arab Nabil al-Arabi ke Gaza City kini terkoyak sudah.

Rentetan bunyi roket dari berbagai jenis yang ditembakkan pihak Israel dan faksi-faksi pejuang Palestina, khususnya Hamas, nyaris tak berhenti. Suara menggelegar yang memekakkan telinga terdengar terus- menerus sejak Selasa sekitar pukul 19.00 hingga Rabu pagi.

Kecewa

Seharusnya malam itu jadi malam perayaan warga Jalur Gaza yang berharap gencatan senjata resmi diumumkan. Bahkan, menurut berita yang beredar di Gaza City, warga akan turun ke jalan untuk merayakan kesepakatan gencatan senjata.

Namun, terlihat raut kecewa mereka setelah sejumlah stasiun televisi memberitakan perundingan gencatan senjata yang dimediasi Mesir di Kairo gagal mencapai kesepakatan. Juru bicara Hamas, Fawzi Barhum, menuduh Israel tak bersedia menjawab usulan gencatan senjata dari Mesir sehingga kesepakatan gagal dicapai.

Halaman:


Video Pilihan Video Lainnya >

27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.