Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 26/09/2021, 09:25 WIB

Tahun berikutnya, setelah skandal Watergate dan di tengah meningkatnya ketidakpercayaan masyarakay terhadap pemerintah AS, Presiden Ford membentuk Komisi Presiden Amerika Serikat tentang Aktivitas CIA di Amerika Serikat untuk menyelidiki aktivitas ilegal CIA, termasuk Proyek MK-Ultra dan lainnya.

Komisi ini dipimpin oleh Wakil Presiden Nelson Rockefeller dan sering disebut sebagai Komisi Rockefeller.

Namun, penyelidikan yang lebih besar dilakukan, oleh Komite Gereja yang dipimpin oleh Senator Demokrat Idaho Frank Church.

Komite Gereja menyelidiki penyalahgunaan wewenang badan institusi CIA, FBI, dan badan intelijen AS lainnya, selama dan setelah pengunduran diri Presiden Richard M Nixon.

Komite Gereja menyelidiki rencana untuk membunuh para pemimpin asing, termasuk diktator Kuba Fidel Castro, dan pemimpin kemerdekaan Kongo Patrice Lumumba.

Komite ini juga mengungkap ribuan dokumen terkait MK-Ultra.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Pengungkapan proyek rahasia MK-Ultra menghasilkan Perintah Eksekutif tahun 1976 tentang Aktivitas Intelijen Ford.

Isinya adalah melarang "eksperimen dengan obat-obatan pada subjek manusia, kecuali dengan persetujuan, secara tertulis, dan disaksikan oleh pihak yang tidak berkepentingan, dari setiap subjek manusia tersebut."

Baca juga: Mengenal Sejarah Pembentukan Badan Intelijen Pusat AS (CIA)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:
Sumber History
Video rekomendasi
Video lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sejarah Kenapa Lato-lato Viral: Dipatenkan di Jerman hingga Akhirnya Dilarang

Sejarah Kenapa Lato-lato Viral: Dipatenkan di Jerman hingga Akhirnya Dilarang

Internasional
5 Faktor Kenapa di Singapura Banyak Orang China Kaya

5 Faktor Kenapa di Singapura Banyak Orang China Kaya

Internasional
Daftar Negara Paling Korup di Dunia

Daftar Negara Paling Korup di Dunia

Internasional
Daftar Negara di Dunia Tanpa Pasukan Militer

Daftar Negara di Dunia Tanpa Pasukan Militer

Internasional
Sejarah Pertempuran Stalingrad: Latar Belakang dan Berakhirnya

Sejarah Pertempuran Stalingrad: Latar Belakang dan Berakhirnya

Internasional
Daftar 10 Negara Termiskin di Eropa

Daftar 10 Negara Termiskin di Eropa

Internasional
Daftar 10 Negara Terluas di Asia

Daftar 10 Negara Terluas di Asia

Internasional
Daftar Negara dengan Vegan Terbanyak di Dunia

Daftar Negara dengan Vegan Terbanyak di Dunia

Internasional
Daftar 10 Negara Termiskin di Asia

Daftar 10 Negara Termiskin di Asia

Internasional
Mengintip “Lubang Surga” di China, Penuh Misteri dan Jadi Sinkhole Terdalam

Mengintip “Lubang Surga” di China, Penuh Misteri dan Jadi Sinkhole Terdalam

Internasional
Daftar Negara Anggota Liga Arab, Jumlahnya 22

Daftar Negara Anggota Liga Arab, Jumlahnya 22

Internasional
Daftar 8 Negara Terkuat di Dunia

Daftar 8 Negara Terkuat di Dunia

Internasional
7 Perayaan Tahun Baru Unik di Dunia, Pecahkan Piring hingga Bergembira di Kuburan

7 Perayaan Tahun Baru Unik di Dunia, Pecahkan Piring hingga Bergembira di Kuburan

Internasional
Daftar Negara Anggota CSTO, Persekutuan Pecahan Uni Soviet

Daftar Negara Anggota CSTO, Persekutuan Pecahan Uni Soviet

Internasional
Indonesia Impor Garam dari Mana Saja?

Indonesia Impor Garam dari Mana Saja?

Internasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.