Kompas.com - 21/10/2021, 17:23 WIB
Penandatanganan Piagam PBB di San Francisco, 26 Juni 1945. United NationsPenandatanganan Piagam PBB di San Francisco, 26 Juni 1945.

KOMPAS.com - Sejarah PBB selalu mengacu pada hal pokok yang terjadi di masa pembentukannya, yakni Piagam PBB.

Piagam adalah simbol bahwa tiap negara anggota tunduk pada aturan yang sudah disepakati.

Relevansi Piagam PBB masih terus berlanjut dan dijadikan dasar penting hingga saat ini.

Seperti apa sejarah berikut isi dari piagam penting ini?

Baca juga: Sejarah Hak Veto PBB dan Kontroversi di Baliknya

Sejarah Awal PBB

Perserikatan Bangsa-bangsa atau PBB lahir di San Francisco, Amerika Serikat pada 26 Oktober 1945.

Di tanggal itu, ditandatangani asas dan tujuan pendirian PBB.

Asas, tujuan, dan aturan itu tertuang dalam Piagam PBB atau UN Charter.

Piagam PBB ditandatangani 50 negara anggota pertamanya.

Setelah itu, tiap negara yang bergabung harus mengikuti kesepakatan yang tertuang dalam piagam itu.

Baca juga: Daftar Badan Khusus PBB dan Tugasnya

Isi Piagam PBB

Dikutip dari situs resmi PBB, berikut isi Piagam PBB, yang dimulai dengan pembukaan.

Preambul (Pembukaan)

Kami, masyarakat PBB bertekad:

untuk menyelamatkan generasi mendatang dari bencana perang, yang telah dua kali kami alami dan membawa derita yang tak bisa diungkapkan bagi kemanusiaan;

untuk menegaskan keyakinan pada hak asasi manusia, pada harga diri dan kehormatan manusia, pada hak yang setara antara pria dan wanita, dan negara kecil dengan negara besar;

untuk membangun kondisi di mana keadilan dan kehormatan atas kewajiban yang timbul dari perjanjian dan hukum internasional dapat dipertahankan;

untuk meningkatkan kesejahteraan sosial dan standar hidup yang lebih baik dalam kebebasan yang lebih luas;

Baca juga: 5 Negara Pendiri PBB dan Kesepakatan Awalnya

Dan untuk tujuan itu:

menerapkan toleransi dan hidup bersama dalam perdamaian dengan satu sama lain sebagai tetangga;

mempersatukan kekuatan untuk menjaga perdamaian dunia dan keamanan;

memastikan, dengan menerima prinsip dan cara, bahwa kekuatan bersenjata tidak seharusnya digunakan, dijaga untuk kepentingan umum;

Baca juga: Sejarah PBB, Organisasi Internasional Terbesar di Dunia

menggunakan mesin internasional untuk mempromosikan kemajuan ekonomi dan sosial seluruh masyarakat.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber PBB
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.