Bus Penumpang Dihantam Bom

Kompas.com - 09/04/2013, 02:35 WIB
Editor

Kabul, Senin - Satu bom tepi jalan meledak di bawah kolong sebuah bus penuh penumpang yang tengah melintasi wilayah Wardak, barat laut Kabul, Afganistan, Senin (8/4). Akibatnya, 9 orang tewas dan 22 orang terluka. Bom itu diduga diletakkan para milisi Taliban.

”Hari ini pukul 08.00, satu bom rakitan menghancurkan sebuah bus penumpang di daerah Salar, Provinsi Wardak. Sembilan orang tewas, termasuk satu wanita, dan 22 orang terluka,” ungkap juru bicara Gubernur Wardak, Attaulah Khogyani, sambil menambahkan, di antara para korban luka terdapat anak-anak.

Kalangan pejabat mengatakan, bom yang menyasar bus penumpang di provinsi paling bergolak itu muncul pada saat Afganistan sedang dilanda gelombang kekerasan berdarah beberapa hari terakhir. Lonjakan kekerasan itu menandai dimulainya ”musim perang” di negara tersebut.

Angkutan umum

Khogyani mengatakan, Taliban, pihak yang telah bertempur selama 11 tahun melawan kekuatan pemerintahan Kabul yang didukung AS, berada di balik serangan mematikan itu. Bus yang menjadi sasaran bom adalah sarana angkutan publik harian pemerintah yang melayani trayek Kabul dan Ghazni, provinsi terdekat di barat daya ibu kota.

”Saya telah membantu mengevakuasi beberapa korban tewas dan yang terluka. Bus dipenuhi penumpang. Hanya sedikit orang yang selamat tanpa terluka, yang lain tewas dan terluka,” kata saksi mata, Mohammad Sarwar.

Ghulam Farouq, Direktur Kesehatan Publik Wardak, membenarkan bahwa sembilan orang tewas. Di antara korban yang terluka terdapat tiga anak. Beberapa korban harus mendapat perawatan intensif karena terluka parah dan kondisinya kritis.

Sarang Taliban

Wardak adalah sarang Taliban yang berada dekat dengan Kabul dan dilihat sebagai medan tempur paling strategis dalam memerangi kelompok militan tersebut. Pasukan koalisi internasional yang dipimpin AS telah mengurangi operasi mereka sebelum penarikan pasukan yang dijadwalkan akhir 2014.

Sebagian besar dari 100.000 tentara AS akan dikurangi bertahap. Pasukan keamanan Afganistan secara bertahap akan mengambil alih perang melawan Taliban.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.