Libya Bebaskan 4 Wartawan Asing

Kompas.com - 19/05/2011, 13:32 WIB
EditorKistyarini

TRIPOLI, KOMPAS.com — Pemerintah Libya membebaskan empat wartawan asing. Sementara seorang wartawan yang dikabarkan hilang saat meliput di Suriah telah tiba di Qatar. Kelimanya dalam keadaan sehat.

Dua wartawan berkebangsaan Amerika Serikat, Clare Morgana Gillis dan James Foley, serta seorang wartawan Inggris, Nigel Chandler, dan fotografer Spanyol, Manuel Varela, muncul di sebuah hotel di Tripoli. Mereka ditahan Pemerintah Libya selama enam pekan.

Sebelumnya, wartawan keturunan Iran, Dorothy Parvaz, tiba di kantor stasiun televisi Al-Jazeera di Doha, Qatar. Perempuan berkebangsaan Amerika dan Kanada itu dibebaskan oleh Pemerintah Iran.

"Saya sudah berbicara dengan anak saya," kata Diane Foley, ibu James Foley, dari rumahnya di Rochester, New Hampshire. "Dia sehat dan sangat lega."

Menurut Diane Foley, hal pertama yang dikatakan putranya melalui telepon adalah, "Hai, Bu. Ini aku. Ini Jim. Aku sehat dan kami sedang di hotel."

Kepada sang ibu, Foley mengatakan dia dan ketiga temannya akan dibawa ke perbatasan dengan Tunisia pada Kamis (19/5/2011) pagi. Dari negara itu mereka dibawa ke luar Libya.

Gillis merupakan wartawan lepas untuk The Atlantic dan USA Today. Sementara Foley membuat laporan jurnalistik untuk kantor berita yang berpusat di Boston, GlobalPost dan Varela. Dia menggunakan nama samaran Manu Brabo.

Gillis dan Foley ditangkap pada 5 April lalu, tak jauh dari kota Brega, Libya. Sementara Chandler ditahan secara terpisah. Mereka dibebaskan setelah Pemerintah Libya menangguhkan hukuman satu tahun penjara karena memasuki sebuah negara secara ilegal.

Bos Gillis di The Atlantic, James Bennet, menyatakan pihaknya terus berkomunikasi dengan Pemerintah AS, media lain, dan beberapa pihak selama Gillis ditahan. "Kami sangat berterima kasih kepada para diplomat, warga AS, dan lainnya yang berperan dalam mengamankan pembebasan mereka," kata Bennet.

Wartawan Al-Jazeera, Dorothy Parvaz, hilang sesaat setelah tiba di Suriah pada 29 April. Dia bertugas meliput unjuk rasa antipemerintah yang terjadi di negara itu. Pada 4 Mei, pemerintah Damaskus menyatakan Parvaz sudah diekstradisi ke Iran.

Halaman:
Baca tentang


    Video Pilihan

    26th

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    komentar di artikel lainnya
    Close Ads
    Verifikasi akun KG Media ID
    Verifikasi akun KG Media ID

    Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

    Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.