Toyotomi Hideyoshi: Anak Petani yang Menyatukan Jepang pada Abad ke-16

Kompas.com - 09/06/2021, 05:14 WIB
Ilustrasi Toyotomi Hideyoshi, salah satu tokoh yang menyatukan Jepang. [Via Wikimedia Commons] Via Wikimedia CommonsIlustrasi Toyotomi Hideyoshi, salah satu tokoh yang menyatukan Jepang. [Via Wikimedia Commons]

KOMPAS.com - Toyotomi Hideyoshi adalah tokoh pemimpin dalam sejarah yang menyatukan Jepang setelah 120 tahun terpecah belah secara politik.

Selama pemerintahannya yang dikenal sebagai zaman Momoyama, Jepang dipersatukan sebagai federasi lebih damai yang memiliki 200 daimyo (penguasa besar).

Baca juga: Kisah Hiroo Onoda, Tentara yang Baru Menyerah 29 Tahun Setelah Jepang Kalah di Perang Dunia II

Masa muda

Toyotomi Hideyoshi lahir pada 1536 di Nakamura, Provinsi Owari, Jepang, yang merupakan anak kedua dari Yaemon, seorang petani dan tentara untuk klan Oda.

Menurut catatan biografi Toyotomi Hideyoshi yang dilansir dari Thought Co, menyebutkan bahwa ayahnya meninggal sejak ia berusia 7 tahun dan saudara perempuannya berusia 10 tahun.

Tak lama setelah itu, ibu Hideyoshi menikah lagi dengan pria yang telah seorang duda yang memiliki anak pula. Suami barunya juga bekerja untuk Oda Nobuhide, daimyo wilayah Owari.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Di dalam keluarga, Hideyoshi muda yang bertubuh kecil dan kurus dikirim orangtuanya ke kuil untuk mendapatkan pendidikan, tetapi bocah itu melarikan diri.

Pada 1551, ia bergabung dalam kelompok Matsushita Yukitsuna, seorang keluarga Imagawa yang kuat di provinsi Totomi. Hal itu termasuk tidak biasa karena ayah Hideyoshi dan ayah tirinya pernah mengabdi pada klan Oda.

Bergabung dengan Oda

Hideyoshi kembali ke rumah pada 1558 dan menawarkan jasanya kepada Oda Nobunaga, putra daimyo.

Pada saat itu, 40.000 tentara klan Imagawa sedang menyerang Owari, provinsi asal Hideyoshi. Hideyoshi berjuang mati-matian, pasukan Oda saat itu hanya berjumlah sekitar 2.000 orang.

Pada 1560, pasukan Imagawa dan Oda bertemu dalam pertempuran di Okehazama. Pasukan kecil Oda Nobunaga menyergap pasukan Imagawa dalam hujan badai dan mencetak kemenangan yang luar biasa, mengusir penjajah.

Legenda mengatakan bahwa Hideyoshi yang berusia 24 tahun bertugas dalam pertempuran ini sebagai pembawa sandal Nobunaga. Namun, Hideyoshi tidak muncul dalam tulisan-tulisan Nobunaga.

Jadi jenderal

Enam tahun kemudian, Hideyoshi memimpin serangan yang merebut Kastil Inabayama untuk klan Oda. Oda Nobunaga menghadiahinya dengan menjadikannya seorang jenderal.

Pada 1570, Nobunaga menyerang kastil saudara iparnya, Odani. Hideyoshi memimpin 3 detasemen pertama yang masing-masing terdiri dari 1000 samurai melawan kastil yang dibentengi dengan baik.

Tentara Nobunaga menggunakan teknologi senjata api baru yang menghancurkan. Namun, musket tidak banyak digunakan untuk melawan dinding kastil, jadi bagian Hideyoshi dari pasukan Oda menetap untuk melakukan pengepungan.

Pada 1573, pasukan Nobunaga telah mengalahkan semua musuhnya di daerah tersebut. Kemudian, Hideyoshi menerima hadiah kapal daimyo dari 3 wilayah di Provinsi Omi.

Pada 1580, Oda Nobunaga telah mengkonsolidasikan kekuasaan di lebih dari 31 dari 66 provinsi di Jepang.

Baca juga: Kokura, Kisah Kota Jepang yang Batal Jadi Sasaran Kiamat Bom Atom

Gejolak kepemimpinan

Pada 1582, jenderal Nobunaga Akechi Mitsuhide mengubah pasukannya melawan tuannya, menyerang dan menguasai kastil Nobunaga.

Intrik diplomatik Nobunaga telah menyebabkan pembunuhan sandera ibu Mitsuhide. Mitsuhide memaksa Oda Nobunaga dan putra sulungnya untuk melakukan seppuku.

Seppuku adalah suatu bentuk ritual bunuh diri yang dilakukan oleh samurai di Jepang dengan cara merobek perut dan mengeluarkan usus untuk memulihkan nama baik, setelah kegagalan saat melaksanakan tugas dan/atau kesalahan untuk kepentingan rakyat.

Hideyoshi menangkap salah satu utusan Mitsuhide dan mengetahui kematian Nobunaga keesokan harinya. Dia dan jenderal Oda lainnya, termasuk Tokugawa Ieyasu, berlomba untuk membalas kematian tuan mereka.

Hideyoshi menyusul Mitsuhide terlebih dahulu, mengalahkan dan membunuhnya di Pertempuran Yamazaki hanya 13 hari setelah kematian Nobunaga.

Pertarungan suksesi meletus di klan Oda. Hideyoshi mendukung cucu Nobunaga, Oda Hidenobu. Tokugawa Ieyasu lebih menyukai putra tertua yang tersisa, Oda Nobukatsu.

Hideyoshi menang, memasang Hidenobu sebagai daimyo Oda yang baru. Sepanjang tahun 1584, Hideyoshi dan Tokugawa Ieyasu terlibat dalam pertempuran kecil-kecilan, tidak ada yang menentukan.

Pada Pertempuran Nagakute, pasukan Hideyoshi dihancurkan, tetapi Ieyasu kehilangan 3 jenderal utamanya. Setelah 8 bulan pertempuran yang mahal itu, Ieyasu menuntut perdamaian.

Setelah itu, Hideyoshi menguasai 37 provinsi. Dalam kesepakatan damai, Hideyoshi membagikan tanah kepada musuh yang dikalahkannya di klan Tokugawa dan Shibata.

Dia juga memberikan tanah kepada Samboshi dan Nobutaka.

Baca juga: [Cerita Dunia] Kamagasaki, Kota Kumuh di Jepang yang Dihapus dari Peta

Menyatukan Jepang

Menurut sejarah Jepang, pada 1583, Hideyoshi memulai membangun Istana Osaka, sebuah simbol kekuatan dan niatnya untuk menyatukan seluruh Jepang. Namun seperti Nobunaga, dia menolak gelar Shogun.

Beberapa pengabdi lainnya yang meragukan anak petani seperti Hideyoshi bisa secara hukum mengklaim gelar itu. Hideyoshi menghindari perdebatan yang berpotensi memalukan itu dengan mengambil gelar kampaku, atau "bupati", sebagai gantinya.

Hideyoshi kemudian memerintahkan merenofasi Istana Kekaisaran yang rusak, dan menawarkan hadiah uang kepada keluarga kekaisaran yang kekurangan.

Hideyoshi juga memutuskan untuk mengambil alih pulau selatan Kyushu di bawah kekuasaannya.

Pulau ini adalah rumah bagi pelabuhan perdagangan utama, di mana barang-barang dari China, Korea, Portugal, dan negara-negara lain masuk ke Jepang.

Banyak daimyo Kyushu telah masuk Kristen di bawah pengaruh pedagang Portugis dan misionaris Jesuit. Beberapa orang telah diubah secara paksa, mmebuat kuil Buddha dan kuil Shinto dihancurkan.

Pada November 1586, Hideyoshi mengirim pasukan invasi besar-besaran ke Kyushu, dengan total sekitar 250.000 tentara.

Sejumlah daimyo lokal juga berunjuk rasa, sehingga tak butuh waktu lama bagi pasukan besar-besaran untuk menumpas semua pemberontak.

Seperti biasa, Hideyoshi menyita semua tanah dan kemudian mengembalikan porsi yang lebih kecil kepada musuh yang kalah dan menghadiahi sekutunya dengan wilayah kekuasaan yang jauh lebih besar.

Dia juga memerintahkan pengusiran semua misionaris Kristen di Kyushu.

Kampanye reunifikasi terakhir terjadi pada 1590. Hideyoshi mengirim pasukan besar lainnya, mungkin lebih dari 200.000 orang, untuk menaklukkan klan Hojo yang perkasa, yang menguasai daerah sekitar Edo (sekarang Tokyo).

Ieyasu dan Oda Nobukatsu memimpin pasukan, bergabung dengan angkatan laut untuk menahan perlawanan Hojo dari laut. Daimyo Hojo Ujimasa yang menantang mundur ke Kastil Odawara dan menetap untuk menunggu Hideyoshi.

Setelah 6 bulan, Hideyoshi mengirim saudara laki-laki Ujimasa untuk meminta penyerahan daimyo Hojo.

Dia menolak, dan Hideyoshi melancarkan serangan habis-habisan selama 3 hari ke kastil. Ujimasa akhirnya mengirim putranya untuk menyerahkan kastil.

Hideyoshi memerintahkan Ujimasa untuk melakukan seppuku. Dia menyita domain dan mengirim putra dan saudara laki-laki Ujimasa ke pengasingan. Klan besar Hojo dilenyapkan.

Tiga tahun setelah Hideyoshi berkuasa di banyak wilayah Jepang, ia mengeluarkan perintah lain yang melarang siapa pun mempekerjakan ronin, samurai pengembara tanpa tuan.

Dilarang pula petani menjadi pedagang atau pengrajin. Tatanan sosial Jepang saat itu diterapkan secara ketat.

"Jika Anda terlahir sebagai petani, Anda mati sebagai petani. Jika Anda seorang samurai yang lahir untuk melayani daimyo tertentu, Anda akan tinggal di sana."

Hideyoshi sendiri bangkit dari kelas petani menjadi kampaku. Meskipun demikian, tatanan munafik tersebut membantu menyatukan Jepang, mengantarkan era perdamaian, dan stabilitas selama berabad-abad.

Akhirnya, Hideyoshi juga memerintahkan sensus penduduk nasional dan survei ke seluruh negeri. Semua informasi itu adalah kunci untuk menetapkan tarif perpajakan.

Pada 1592, Hideyoshi menjadi taiko atau pensiunan bupati. Namun, "pensiun" ini hanya sebatas nama, Hideyoshi tetap mempertahankan kekuasaannya.

Baca juga: Cerita Yukio Mishima, Novelis Terkenal Jepang Bunuh Diri dengan Ritual Samurai

Kematian

Menurut catatan biografi Toyotomi Hideyoshi, kekaisaran besarnya berakhir pada 18 September 1598. Di ranjang kematiannya, Hideyoshi bertobat mengirim pasukannya ke Korea.

Dia berkata, "Jangan biarkan tentara saya menjadi roh di negeri asing."

Kekhawatiran terbesar Hideyoshi saat ia terbaring sekarat adalah nasib ahli warisnya.

Hideyori, putra Hideyoshi baru berusia 5 tahun dan tidak dapat mengambil alih kekuasaan ayahnya, jadi Hideyoshi membentuk Dewan Lima Tetua untuk memerintah sebagai wali sampai dia dewasa.

Dewan ini termasuk Tokugawa Ieyasu, yang pernah menjadi rivalnya.

Taiko tua itu mengambil sumpah kesetiaan kepada putra kecilnya dari sejumlah daimyo senior lainnya dan mengirim hadiah emas, jubah sutra, dan pedang yang berharga kepada semua pemain politik penting.

Dia juga membuat seruan pribadi kepada anggota Dewan untuk melindungi dan melayani Hideyori dengan setia.

Dewan Lima Tetua merahasiakan kematian taiko selama beberapa bulan sementara mereka menarik tentara Jepang dari Korea.

Namun, dengan urusan itu selesai, dewan itu pecah menjadi dua kubu yang berlawanan.

Di satu sisi adalah Tokugawa Ieyasu. Di sisi lain adalah empat tetua yang tersisa. Ieyasu ingin mengambil alih kekuasaan untuk dirinya sendiri, sedangkan yang lain mendukung Hideyori kecil.

Pada 1600, kedua kekuatan itu terlibat dalam Pertempuran Sekigahara. Ieyasu menang dan menyatakan dirinya shogun.

Hideyori dikurung di Istana Osaka. Pada 1614, Hideyori yang berusia 21 tahun beberapa kali berusaha mengumpulkan tentara dan melakukan perlawanan terhadap Ieyasu.

Namun, ia terus kalah. Pada akhirnya, Hideyori dan ibunya melakukan seppuku. Putranya yang berusia 8 tahun ditangkap oleh pasukan Ieyasu dan dipenggal.

Itulah akhir dari klan Toyotomi. Tokugawa shogun kemudian memerintah Jepang sampai Restorasi Meiji pada 1868.

Baca juga: [Cerita Dunia] PBB Didirikan, Awalnya untuk Melawan Jerman dan Jepang

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber Thought Co
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sejarah Shuttlecock dalam Permainan Badminton

Sejarah Shuttlecock dalam Permainan Badminton

Internasional
Sejarah Sistem Poin Badminton dari 1877-Sekarang

Sejarah Sistem Poin Badminton dari 1877-Sekarang

Internasional
Sejarah BWF, Induk Bulu Tangkis Dunia dari Proses Unifikasi

Sejarah BWF, Induk Bulu Tangkis Dunia dari Proses Unifikasi

Internasional
Peraturan dan Teknik Dasar Badminton, Tak Boleh Asal Pukul

Peraturan dan Teknik Dasar Badminton, Tak Boleh Asal Pukul

Internasional
Sejarah Badminton, Dimainkan Sejak Ribuan Tahun Lalu

Sejarah Badminton, Dimainkan Sejak Ribuan Tahun Lalu

Internasional
Sejarah Chichen Itza, Kota dari Peradaban Suku Maya di Yucatan

Sejarah Chichen Itza, Kota dari Peradaban Suku Maya di Yucatan

Internasional
5 Senjata Paling Mematikan dalam Perang Dunia II

5 Senjata Paling Mematikan dalam Perang Dunia II

Internasional
3 Tokoh Utama Kapitalisme

3 Tokoh Utama Kapitalisme

Internasional
Dampak Buruk Kapitalisme: Tingginya Kesenjangan Sosial dan Individualisme

Dampak Buruk Kapitalisme: Tingginya Kesenjangan Sosial dan Individualisme

Internasional
Dampak Positif Kapitalisme: Kebebasan untuk Mencapai Kemajuan

Dampak Positif Kapitalisme: Kebebasan untuk Mencapai Kemajuan

Internasional
Perkembangan Kapitalisme: Dari Revolusi Industri Hingga Masa Kini

Perkembangan Kapitalisme: Dari Revolusi Industri Hingga Masa Kini

Internasional
Sejarah Kapitalisme: Awal Mula dan Faktor Pendorong

Sejarah Kapitalisme: Awal Mula dan Faktor Pendorong

Internasional
Ciri Sistem Kapitalisme: Tekankan Kebebasan dan Individualitas

Ciri Sistem Kapitalisme: Tekankan Kebebasan dan Individualitas

Internasional
Pengertian Kapitalisme, Ideologi Ekonomi Berbasis Pasar Bebas

Pengertian Kapitalisme, Ideologi Ekonomi Berbasis Pasar Bebas

Internasional
Kisah Skandal Doping Dramatik Samir Nasri

Kisah Skandal Doping Dramatik Samir Nasri

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.