Polisi Turki Tahan Puluhan Pelaku Aksi Diam

Kompas.com - 18/06/2013, 18:52 WIB
EditorErvan Hardoko

ANKARA, KOMPAS.com — Polisi di Turki menahan puluhan orang terkait demonstrasi antipemerintah di tengah langkah pengunjuk rasa yang menemukan cara baru dengan aksi berdiri dan diam.

Banyak di antara mereka yang ditahan, dituduh mengorganisasi unjuk rasa yang diwarnai kekerasan.

Hingga hari ini, Selasa 18 Juni, polisi masih terus menggerebek sejumlah tempat di Istanbul dan ibu kota Ankara.

Sementara itu, seorang seniman Turki mengorganisasi cara baru protes dengan berdiri dan diam di Lapangan Taksim Istanbul setelah pasukan pemerintah mengusir para demonstran.

Erdem Gunduz berdiri dan diam selama delapan jam, dengan menghadapi foto Kemal Attaturk, pendiri Turki modern dan sekuler.

Ratusan orang bergabung dengan Gunduz di lapangan itu sebelum dibubarkan polisi Selasa (18/6/2013) dini hari.

Gunduz mengatakan kepada BBC bahwa ia ingin melakukan langkah simbolis itu, dan sepuluh orang yang bergabung dengan Gunduz yang menolak pergi ditahan polisi.

"Banyak sekali anak-anak muda di jalan-jalan," kata Gunduz.

"Saya bukan siapa-siapa. Gagasan ini penting. Inilah aksi perlawanan dengan diam. Saya harap orang akan mulai berpikir apa yang sebenarnya terjadi."

Aksi protesnya ini menjadi inspirasi gerakan demonstrasi di Turki.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X