Kompas.com - 13/03/2013, 18:25 WIB
EditorErvan Hardoko

KOMPAS.com — "Apalah arti sebuah nama?" Itulah kalimat terkenal ciptaan pujangga Inggris, William Shakespeare.

Mungkin bagi orang kebanyakan, arti sebuah nama tidaklah terlalu penting. Namun, bagi seorang paus, pemimpin umat Katolik sedunia, nama yang disandang memiliki arti yang sangat penting.

Sesaat setelah sidang kardinal memutuskan paus baru, maka pertanyaan pertama untuk sang paus adalah: "Nama apa yang akan Anda pakai?"

Diyakini seperti gaya paus memerintah—liberal atau konservatif, reformis atau konservatif—maka akan diketahui seperti itulah dia memilih namanya.

Hingga abad keenam, para paus menggunakan nama yang diberikan orangtua mereka. Maka, saat itu dikenal Paus Sylvester, Paus Julius, atau Paus Victor. Lalu, pada 533, seorang pastor bernama Merkurius terpilih menjadi pemimpin gereja. Gereja memutuskan seorang paus dengan nama dewa pagan, Merkurius, tidaklah cocok.

Akhirnya Merkurius memilih nama jabatannya. Dia memilih nama Paus Yohanes II. Sejak itulah, hampir seluruh paus menggunakan nama baru saat naik takhta. Mereka biasanya menggunakan nama para orang suci, paus terdahulu, atau keluarga mereka yang sudah meninggal dunia.

"Mereka mencoba mengambil sedikit ketenaran dari para pendahulu mereka," kata Thomas Reese, pengamat Vatikan dari harian National Catholic Reporter.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dua pertanyaan

Memilih nama adalah sebuah keputusan yang diambil setelah sebuah pertimbangan yang matang. Paus yang baru terpilih akan mendapat dua pertanyaan. Pertanyaan pertama adalah apakah dia menginginkan "pekerjaan" barunya. Dan, pertanyaan kedua adalah soal nama yang akan disandangnya.

Saat Kardinal Joseph Ratzinger terpilih menjadi paus pada 2005, dia memilih nama Benediktus XVI untuk menghormati dua orang. Orang pertama adalah Paus Benediktus XV yang memimpin Gereja Katolik melalui Perang Dunia I. Kedua adalah penghormatan untuk Santo Benediktus yang adalah seorang intelektual, seperti halnya Ratzinger.

Halaman:
Baca tentang


    Video Pilihan

    26th

    Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    komentar di artikel lainnya
    Close Ads X
    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.