Kompas.com - 05/07/2012, 06:30 WIB
EditorKistyarini

JERUSALEM, KOMPAS.com — Pemerintah Otonomi Palestina, Rabu (4/7/2012), menyetujui penggalian jasad Yasser Arafat setelah ada dugaan baru bahwa ia diracuni dengan bahan radioaktif polonium-210 pada 2004.

Satu lembaga Swiss yang meneliti pakaian yang diserahkan oleh janda Arafat, Suha, sebagai bagian dari laporan Al Jazeera menyatakan, lembaga tersebut menemukan tingkat polonium-210 "yang sangat tinggi", meskipun gejala yang digambarkan di dalam laporan medis Presiden Palestina itu tak sesuai dengan bahan radioaktif.

Pemerintah Palestina menyatakan akan menyetujui permintaan Suha Arafat guna mengeluarkan jasad Arafat untuk otopsi dari makamnya di Kota Ramallah, Tepi Barat Sungai Jordan.

"Pemerintah Otonomi, seperti sikapnya selama ini, siap untuk bekerja sama secara penuh dengan dan membersihkan jalan bagi penyelidikan penyebab sesungguhnya, yang mengakibatkan wafatnya Presiden (Arafat)," kata Nabil Abu Rdeineh, juru bicara Presiden Palestina Mahmoud Abbas.

"Saya ingin dunia mengetahui yang sebenarnya mengenai pembunuhan Yasser Arafat," kata Suha Arafat kepada Al Jazeera.

Suha tidak secara langsung menunjuk pihak yang dituduhnya, tetapi menurut Reuters, menyebut bahwa Israel dan Amerika Serikat memandang Arafat sebagai penghalang bagi perdamaian.

Temuan itu memicu kecurigaan lama Palestina bahwa Israel berada di belakang kematian mantan gerilyawan berusia 75 tahun tersebut. Arafat, yang lama sakit, dibawa melalui udara ke satu rumah sakit militer di Perancis, tempat ia meninggal pada 11 November 2004.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Para dokter Perancis yang merawat dia pada hari-hari terakhirnya mengatakan, mereka tak bisa memastikan penyebab kematian Arafat. Para pejabat Perancis, yang berlindung di balik hukum privasi, menolak untuk memberi perincian mengenai sifat penyakitnya.

Polonium, yang tampaknya dicerna lewat makanan, juga ditemukan sebagai penyebab kematian mantan mata-mata Uni Soviet, Alexander Litvinenko, di London pada 2006. Ia meninggal secara perlahan-lahan.

Israel telah membantah keterlibatan dalam kematian Arafat. Pemimpin dinas intelijen dalam negeri Yahudi, Shin Bet, saat itu Avi Dichter, Rabu, mengatakan "tanggung jawab berada di tangan pejabat" Palestina.

"Jasad itu berada di tangan mereka. Jasad tersebut berada di Ramallah dan sungguh, semua kunci ada di tangan mereka," kata Dichter kepada Radio Militer Israel.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.