Rawagede Dipicu Kekerasan pada Indo Belanda

Kompas.com - 20/01/2012, 08:32 WIB
EditorKistyarini

HILVERSUM, KOMPAS.com — Organisasi veteran Belanda VOMI memberikan tanggapannya soal tuntutan Komite Utang Kehormatan Belanda (KUKB) agar Kejaksaan Belanda menyelidiki pelaku pembantaian di desa yang kini bernama Balongsari.

"Kekerasan yang terjadi pada zaman Bersiap memicu kekerasan di Rawagede," kata Sjef Franken dari VOMI, seperti dilaporkan Radio Nederland, Jumat (20/1/2012).

KUKB berharap Kejaksaan Belanda menyelidiki kesaksian pelaku kasus Rawagede yang ditayangkan televisi Belanda tahun silam. "Ada seorang militer yang mengatakan dia membunuh warga desa, tapi tidak menyesal. Kemudian ada yang menyatakan mengeksekusi 120 orang,” kata Jeffry Pondaag, Ketua KUKB.

Aneh
Setelah acara ini ditayangkan di televisi Belanda, pihak kejaksaan menyatakan tidak menyelidiki kasus ini karena tidak ada yang melaporkan. "Kami merasa agak aneh. Kan jaksa sebenarnya harus menyelidiki apa yang terjadi,” tutur Jeffry Pondaag kepada Radio Nederland.

Ketua KUKB pernah mendengar masih ada delapan pelaku kasus Rawagede, 9 Desember 1947, yang masih hidup. Walaupun demikian, ia juga mengakui tidak punya bukti akan hal itu. "Belum tentu delapan orang itu yang menembak. Itu harus dibuktikan dulu. Itu pekerjaan Jaksa untuk menyelidiki.”

Tidak tepat
Langkah yang diambil KUKB, menurut Sjef Franken dari organisasi veteran Belanda VOMI, tidak tepat. "Semua pelanggaran HAM yang terjadi pada zaman itu ada penyebabnya. Siapa yang harus diminta pertanggungjawaban setelah sekian lama? Ini hanya upaya mengejar untung saja.”

Pembunuhan di Rawagede memang tidak bisa dibenarkan. Tetapi orang juga tidak boleh melupakan apa yang terjadi pada zaman Bersiap, mulai 17 Agustus 1945 hingga awal 1946.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Setelah tahun 1945, angkatan bersenjata Indonesia dan kelompok-kelompok gerilyawan membunuh secara massal setiap orang Belanda yang mereka temukan, apakah itu perempuan, laki-laki ,atau anak-anak. Itu pun tidak bisa dibenarkan,” tutur Franken kepada Radio Nederland.

Menurut dia, satu peristiwa terkait dengan peristiwa lain. "Ada aksi dan reaksi.”

Buku sejarah Belanda mencatat kekerasan oleh berbagai kelompok pemuda radikal terhadap warga Indo Belanda sebagai zaman Bersiap. Tidak banyak orang di Belanda tahu zaman Bersiap ini. David Barnouw, sejarawan Lembaga Dokumentasi Perang Belanda NIOD, menjelaskan yang dimaksud dengan Bersiap adalah periode sekitar 17 Agustus 1945 sampai awal 1946.

"Periode penuh kekerasan, tidak ada yang berkuasa, kelompok-kelompok para-militer, para kriminal membunuh orang Indo Belanda dan China. Orang Belanda totok masih aman di kamp interniran," kata David Barnouw.

Permintaan maaf Belanda
Sjef Franken juga mengkritik permintaan maaf Belanda kepada para keluarga korban kasus Rawagede. "Saya tidak setuju.”

Menurut Franken, Pemerintah Indonesia pun harus meminta maaf atas kekerasan yang dilakukan pada zaman Bersiap.

Sementara itu pihak Kejaksaan Belanda di Arnhem, Belanda tengah, telah memberikan tanggapan dan menyatakan akan mempelajari permohonan KUKB.



25th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X