Libya Pasca-Khadafy

Kompas.com - 24/08/2011, 03:27 WIB
Editor

Oleh Zuhairi Misrawi

Dunia menyaksikan, masuknya pasukan oposisi ke Tripoli menandakan berakhirnya rezim Khadafy. Tripoli bukan hanya menjadi jantung kota Libya, melainkan juga simbol kekuasaan Khadafy yang sudah berlangsung 40 tahun lebih.

Selama lebih kurang enam bulan, Dewan Transisi Nasional (NTC) yang bermarkas di Benghazi berhasil melumpuhkan kekuatan militer Khadafy dari satu kota ke kota lainnya hingga akhirnya menguasai Tripoli (19/8). Serentak, seluruh warga Libya merayakan pencapaian pasukan oposisi dengan gegap gempita. Mereka menganggapnya sebagai ”hari raya” yang dapat disejajarkan dengan peristiwa penaklukan oleh Muhammad SAW di Mekkah, yang dikenal dengan Fath Makkah. Bulan Ramadhan tak jadi penghalang bagi oposisi untuk menuntaskan misi revolusi melawan rezim tiran, Khadafy. Sebaliknya, Ramadhan dijadikan momentum dan spirit untuk meraih kemenangan. Tuhan pun memenuhi harapan mereka.

Dalam kancah internasional, masuknya pasukan oposisi ke Tripoli membuka jalan bagi munculnya pengakuan sejumlah negara terhadap legalitas NTC. Setelah Perancis, Inggris, Turki, Kuwait, dan Mesir, sejumlah negara lainnya mengakui NTC sebagai otoritas tertinggi di negara kaya minyak tersebut. Secara politik, pengakuan dari sejumlah negara membuktikan rezim Khadafy telah berakhir.

Adapun secara ekonomi, pengakuan tersebut amat bermakna karena NTC mendapatkan mandat untuk menerima sejumlah dana atas nama Khadafy dan keluarganya yang dibekukan oleh sejumlah negara Barat menyusul dikeluarkannya Resolusi PBB 1970. Konon, jumlah dana tersebut mencapai Rp 1.000 triliun.

Optimis

Maka dari itu, optimisme kalangan oposisi begitu besar tentang masa depan Libya pasca-Khadafy. Jika dibandingkan dengan Tunisia dan Mesir, Libya jauh lebih beruntung karena punya sumber daya alam melimpah, terutama minyak. Setelah enam bulan eksplorasi terhenti, mereka akan segera mengoperasikan kembali minyak setelah jatuhnya rezim Khadafy.

Di samping itu, jumlah penduduk Libya tak terlalu besar sehingga mereka dengan mudah dapat membangun konsensus dalam rangka pembangunan negeri mereka. Apalagi mereka tidak mempunyai problem ekonomi serius, sebagaimana dihadapi Tunisia dan Mesir. Libya mempunyai kesempatan menjadi negara kaya minyak pertama yang mampu menerapkan demokrasi. Jika eksperimentasi Libya berhasil, ini dapat menginspirasi negara-negara Teluk kaya minyak lainnya yang hingga detik ini menolak demokrasi.

Namun, di balik optimisme, masih terdapat sejumlah persoalan serius yang harus diselesaikan dalam waktu dekat dalam rangka memuluskan misi revolusi. Pertama, jaminan keamanan bagi seluruh rakyat Libya. Langkah ini harus dijadikan prioritas oleh NTC dalam rangka memulihkan kembali kondisi yang tak menentu akibat kontak senjata antara pasukan Khadafy dan pasukan oposisi.

Jaminan keamanan akan menumbuhkan optimisme bagi mereka yang selama ini mengungsi di Italia, Mesir, Tunisia, dan Aljazair untuk secepatnya kembali ke tanah air mereka. Masalahnya, selama revolusi berlangsung, pasukan oposisi memegang persenjataan. Sementara itu, NTC tak punya data konkret tentang pihak-pihak yang selama ini memegang senjata.

Halaman:


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Momen Pilu Seorang Pria Beri Minum Koala yang Terkena Luka Bakar di Australia

Momen Pilu Seorang Pria Beri Minum Koala yang Terkena Luka Bakar di Australia

Internasional
Teman Dekat Mantan Presiden Barack Obama Ramaikan Pertarungan Pilpres AS 2020

Teman Dekat Mantan Presiden Barack Obama Ramaikan Pertarungan Pilpres AS 2020

Internasional
Di Ulang Tahun ke-16, Seorang Remaja Tembaki Sekolah dan Bunuh 2 Orang di AS

Di Ulang Tahun ke-16, Seorang Remaja Tembaki Sekolah dan Bunuh 2 Orang di AS

Internasional
Rusia Diduga Telepon Pemberontak Ukraina yang Jatuhkan Pesawat Malaysia Airlines MH17

Rusia Diduga Telepon Pemberontak Ukraina yang Jatuhkan Pesawat Malaysia Airlines MH17

Internasional
Dapat Mosi Tidak Percaya, Pemerintah Kuwait Mengundurkan Diri

Dapat Mosi Tidak Percaya, Pemerintah Kuwait Mengundurkan Diri

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] Istri Habis Rp 600 Juta di Harbolnas, Suaminya Ingin Bunuh Diri | Israel Ditembaki Roket

[POPULER INTERNASIONAL] Istri Habis Rp 600 Juta di Harbolnas, Suaminya Ingin Bunuh Diri | Israel Ditembaki Roket

Internasional
Israel Klaim 1 Lagi Komandan Jihad Islam dan Keluarganya Tewas dalam Serangan

Israel Klaim 1 Lagi Komandan Jihad Islam dan Keluarganya Tewas dalam Serangan

Internasional
Berdebat dengan Demonstran Hong Kong, Kepala Pria 70 Tahun Dilempar Batu Bata

Berdebat dengan Demonstran Hong Kong, Kepala Pria 70 Tahun Dilempar Batu Bata

Internasional
Dianggap Terlalu Awal, Keluarga di Texas Ini Diminta Copot Hiasan Natal

Dianggap Terlalu Awal, Keluarga di Texas Ini Diminta Copot Hiasan Natal

Internasional
Ekor Anak Anjing Ini Tumbuh di Kepala

Ekor Anak Anjing Ini Tumbuh di Kepala

Internasional
Komandannya Tewas Diserang, Jihad Islam Tembakkan Roket Tiap 7 Menit ke Israel

Komandannya Tewas Diserang, Jihad Islam Tembakkan Roket Tiap 7 Menit ke Israel

Internasional
Hadapi Polisi, Pelajar Hong Kong Mempersenjatai Diri dengan Panah dan Tombak

Hadapi Polisi, Pelajar Hong Kong Mempersenjatai Diri dengan Panah dan Tombak

Internasional
Menlu Retno: Saatnya Wanita Bekerja Bersama Membawa Panji Toleransi

Menlu Retno: Saatnya Wanita Bekerja Bersama Membawa Panji Toleransi

Internasional
Datang ke AS, Erdogan Mengaku Kembalikan Surat yang Ditulis Trump

Datang ke AS, Erdogan Mengaku Kembalikan Surat yang Ditulis Trump

Internasional
Mantan Pemimpin ISIS Baghdadi Pasang Koneksi Internet di Persembunyiannya

Mantan Pemimpin ISIS Baghdadi Pasang Koneksi Internet di Persembunyiannya

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X