Kamp PBB di Gaza Diserang

Kompas.com - 29/07/2011, 10:16 WIB
EditorKistyarini

GAZA, KOMPAS.com — Semalam 10 orang menyerang dan merusak fasilitas Perserikatan Bangsa-Bangsa yang digunakan untuk mengadakan kamp musim panas bagi anak-anak di Jalur Gaza, kata seorang juru bicara PBB, Kamis (28/7/2011).

Chris Gunness, juru bicara Badan Bantuan dan Pekerjaan PBB (UNRWA), yang membantu para pengungsi Palestina, mengatakan, fasilitas di Gaza barat laut itu diserang sekitar tengah malam Rabu (27/7/2011) waktu setempat.

"Para penyerang telah merusak sebuah papan pengumuman besar, membakar bendera PBB, dan membakar sebagian panggung. Tidak ada personel keamanan PBB di tempat itu yang cedera," kata Gunness.

"Kami mengutuk serangan ini. Kami minta kepada pemerintah di Gaza untuk menyelidiki dan menyuruh orang-orang yang terlibat untuk mempertanggungjawabkan perbuatannya."

Fathi Hammad, Menteri Dalam Negeri dalam pemerintahan Hamas di Gaza, telah menjanjikan "dimulainya segera penyelidikan untuk menemukan para pelaku serangan itu".

Kerusakan telah diperbaiki dan anak-anak di tempat itu pada Kamis malam membuat rekor dunia untuk jumlah terbesar penerbangan layang-layang secara serentak, kata Gunness, yang menyebutkan "lebih dari 13.000" di udara dan mengalahkan rekor 10.465 yang dibuat oleh China.

Tahun lalu, sejumlah pria bersenjata bertopeng telah menyerang kamp itu pada dua kesempatan, membakar tenda, kursi, meja, kuda-kudaan, dan perlengkapan lainnya.

Serangan itu dipersalahkan pada gerilyawan Islam garis keras yang menganggap kamp tersebut sebagai simbul korupsi Barat karena anak-anak laki-laki dan perempuan bercampur secara bebas. Penguasa Hamas di Gaza belum berkomentar mengenai serangan itu.

Pusat Palestina untuk Hak Asasi Manusia mengutuk serangan itu. Mereka mengatakan, kejadian tersebut merupakan akibat dari keadaan keamanan yang kacau dan penyalahgunaan senjata di Gaza.

Sebuah pernyataan oleh kelompok HAM itu minta kepada Hamas untuk "menjatuhkan hukuman yang setimpal dan mengumumkan hasil penyelidikan".

Program "Summer Games" UNRWA melayani sekitar 250.000 anak di Jalur Gaza dalam enam pekan liburan musim panas.

Di seluruh program kamp itu, anak-anak berupaya membuat rekor dunia di berbagai bidang, termasuk menggiring bola dan mencetak tangan lukisan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


    Video Pilihan

    26th

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    komentar di artikel lainnya
    Close Ads
    Verifikasi akun KG Media ID
    Verifikasi akun KG Media ID

    Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

    Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.