Tujuan Akhir Oposisi Terbelah

Kompas.com - 01/04/2011, 04:30 WIB
Editor

benghazi, kamis - Setiap hari ada ratusan pria mengalir ke pangkalan militer Benghazi, Libya timur. Mereka berlatih menggunakan senapan, roket peluncur, dan melontarkan granat. Tekad mereka bulat dilandasi rasa benci: Moammar Khadafy harus turun. Namun, tujuan akhir mereka terpecah belah.

Associated Press, Kamis (31/3), merilis kisah itu dengan latar belakang fakta di Benghazi, yang telah dikuasasi oposisi. Paling tidak ada dua hal alasan oposisi mengangkat senjata, yakni Khadafy harus diturunkan segera dan hanya dengan senjata ia diusir.

Lebih dari itu, visi mereka tentang Libya setelah kejatuhan Khadafy tampak berbeda tajam. Ada yang menginginkan demokrasi. Sebagian oposisi menginginkan jatah kekayaan minyak.

Yang lain, walaupun hanya sebagian kecil, melihat pembebasan Libya sebagai langkah awal pembentukan sebuah negara Islam regional. Visi terakhir ini untuk menakut-nakuti pasukan koalisi Barat (NATO) yang mengebom kekuatan militer Khadafy. Selain membenci Khadafy, mereka juga membenci Barat.

Berpendidikan Barat

Amerika Serikat telah mengulurkan tangan untuk kepemimpinan politik oposisi. Menlu Hillary Clinton bertemu anggota Dewan Nasional Transisi Sementara (PTNC), Selasa lalu di London. Mantan

Duta Besar AS di Tripoli Chris Stevens segera mengunjungi Benghazi. Presiden Barack Obama tidak mengesampingkan kemungkinan mempersenjatai pasukan oposisi.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Oposisi yang diwakili PTNC— dewan yang sebagian besar diisi elite Libya berpendidikan Barat— bersikeras menghendaki demokrasi liberal berlandaskan konstitusi. Mereka akan menggelar pemilu yang menjamin semua warga, tanpa kecuali, memilih secara bebas dan transparan.

Konstitusi yang akan disusun harus menjamin hak membentuk partai politik dan kebebasan berpendapat. PTNC ingin membangun negara sipil konstitusional yang menjamin kebebasan beragama, mengembangkan sikap toleransi, menolak radikalisme dan semua bentuk kekerasan.

Opini warga

Halaman:


Video Pilihan

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.