Inilah Peta Sebaran Aset Libya di Dunia

Kompas.com - 03/03/2011, 10:22 WIB
EditorEgidius Patnistik

NEW YORK, KOMPAS.com — Dalam rentang waktu beberapa tahun, sulur-sulur keuangan Libya merambat hingga seberang lautan, melintasi perbatasan dan  benua. Amerika Serikat, Inggris, Swiss, dan Uni Eropa baru saja membekukan miliaran dollar AS aset milik pemerintah dan pemimpin Libya, Moammar Khadafy, dan keluarganya saat kekerasan dan kekacauan menjalar di seluruh negeri itu.

Libya hanya menyingkap sedikit transaksi-traksaksi keuangannya, tetapi CNN, Rabu (2/3/2011), melaporkan, ada beberapa hal yang orang bisa tahu tentang jenis-jenis aset yang dibekukan dan di mana saja Libya telah menanamkan kekayaan dari hasil penjualan minyaknya yang melimpah itu.

Melalui berbagai lembaga keuangan, Libya telah menyebar kekayaannya setidaknya ke 35 negara di empat benua. Negara itu memiliki aneka ragam investasi, mulai dari real estat mewah dan perusahaan-perusahaan penerbitan di Inggris, hotel-hotel di Timur Tengah, hingga sejumlah kecil saham klub sepak bola Italia, Juventus. Libya juga telah menginvestasikan ratusan juta dollar AS di negara-negara Afrika yang miskin, dan dalam beberapa kasus tidak stabil. Libyan Foreign Bank bahkan memiliki saham di Bank Komersial Zimbabwe.

Semua itu memuncak pada miliaran dollar AS yang Libya simpan di bank-bank investasi terbesar dan paling berpengaruh di Amerika Serikat. "Libya terbiasa dengan fakta. Mereka memiliki banyak sekali uang tunai di tangan untuk berinvestasi," kata Ashby Monk, seorang peneliti di Oxford University yang mengkhususkan diri pada kekayaan milik negara.

Libya selalu memiliki jumlah besar uang tunai yang siap untuk diinvestasikan dari hasil penjualan minyak mentahnya yang berkualitas tinggi. Ketika PBB mencabut sanksi ekonomi terhadap negara itu pada tahun 2003, Libya membukukan kekayaan senilai 60 miliar dollar AS. Saat ini, peringkat Libyan Investment Authority (LIA) berada di antara dana-dana investasi milik negara terbesar di dunia.

Negara itu menggunakan Bank Sentral Libya dan Libyan Foreign Bank sebagai saluran untuk berinvestasi, terutama untuk investasi domestik dan Afrika.

Berikut adalah sebaran aset Libya yang dikumpulkan CNN berdasarkan dokumen-dokumen publik, sumber-sumber yang akrab dengan investasi Libya, serta dokumen-dokumen yang dipublikasikan oleh WikiLeaks.

Amerika Utara: LIA menggunakan sistem keuangan AS untuk mendapatkan saham-saham yang sebagian besar berisiko rendah, sekuritas berjangka pendek, dan dana-dana tunai. Mohamed Layas, Kepala LIA, mengatakan kepada pihak berwenang AS pada Januari 2010 bahwa Libya memiliki "likuiditas sekitar 32 miliar dollar AS" yang tersimpan di bank-bank AS pada waktu itu. Demikian menurut kawat-kawat AS diplomatik yang bocor ke WikiLeaks. Jumlah itu kira-kira setara dengan jumlah yang Departemen Keuangan AS telah bekukan pada awal pekan ini.

Masih pada Januari 2010, Layas mengatakan, Libya telah membagi dana 32 miliar dollar AS itu menjadi pecahan-pecahan senilai 300 juta dollar hingga 500 juta dollar, yang saat itu dikelola oleh puluhan bank di seluruh Amerika Serikat. Libya bahkan menginvestasikan lebih dari 300 juta dollar ke bank investasi yang sekarang bubar, Lehman Brothers, setidaknya begitu menurut arsip pengadilan kepailitan AS. Libya tengah berjuang di pengadilan untuk memulihkan kerugian tersebut.

Di Kanada, Libya membuat salah satu kesepakatan ekuitas-swasta pertama dengan membeli Verenex Energy sekitar 320 juta dollar pada tahun 2009. Kesepakatan tersebut penting karena Verenex merupakan salah satu perusahaan publik pertama yang mengebor minyak di Libya setelah sanksi PBB dicabut.

Halaman:
Baca tentang


    Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

    Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

    Internasional
    Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

    Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

    Internasional
    Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

    Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

    Internasional
    Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

    Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

    Internasional
    Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

    Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

    Internasional
    Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

    Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

    Internasional
    Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

    Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

    Internasional
    [KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

    [KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

    Internasional
    Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

    Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

    Internasional
    Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

    Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

    Internasional
    Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

    Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

    Internasional
    Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

    Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

    Internasional
    Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

    Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

    Internasional
    Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

    Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

    Internasional
    Paus Fransiskus Muncul untuk Pertama Kalinya sejak Dikabarkan Sakit

    Paus Fransiskus Muncul untuk Pertama Kalinya sejak Dikabarkan Sakit

    Internasional
    komentar di artikel lainnya
    Close Ads X