Dampak La Nina dan Badai Australia

Kompas.com - 10/01/2011, 04:20 WIB
Editor

 Yuni Ikawati

Anomali cuaca di Australia mengagetkan banyak pihak. Salju dan hujan lebat yang melanda kawasan timur Australia terjadi justru saat musim panas di Benua Kanguru itu. Meski telah terkena dampak La Nina sejak April 2010, Indonesia juga mulai terkena imbas anomali cuaca di negara tetangga ini.

Cuaca ekstrem terburuk yang melanda Australia dalam sebulan terakhir ini memang mencengangkan. Hujan salju pada pertengahan Desember lalu muncul saat Benua Kanguru ini normalnya mengalami musim panas. Pasalnya, saat itu posisi Matahari sedang berada di selatan garis Khatulistiwa.

Hujan lebat di Australia merupakan dampak dari menghangatnya suhu permukaan laut sekitar benua ini, yaitu di barat dan utara (Samudra Hindia) serta timur (Samudra Pasifik Selatan).

”Anomali cuaca yang menimbulkan curah hujan yang ekstrem ini terburuk dalam 50 tahun terakhir,” ucap R Dwi Susanto, pakar iklim dari Lamont Doherty Earth Observatory of Columbia University, New York, Amerika Serikat.

Hujan lebat di Australia terjadi akibat munculnya suhu muka laut yang hangat di Samudra Pasifik disebut fenomena La Nina dan di timur Samudra Hindia dinamai Dipole Mode Negatif. Karena itu, hal yang sama juga dialami Indonesia, yang berada di antara dua samudra itu. Dari timur, massa air panas dari Pasifik dibawa ke wilayah Nusantara oleh Arus Lintas Indonesia. ”Dengan kondisi La Nina seperti ini, Indonesia akan mengalami curah hujan di atas normal,” ujar Dwi yang sebelumnya sebagai peneliti iklim di Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT).

Berdasarkan hasil analisis dari Pusat Riset Iklim di Columbia University, New York, 94 persen probabilitas La Nina akan berlanjut hingga Maret 2011. ”Selama anomali cuaca terjadi, wilayah Jawa dan Kalimantan yang terutama yang akan mengalami hujan di atas normal,” tutur Dwi. Namun, ia memperkirakan curah hujan di atas normal berpeluang terjadi hingga Juni. Karena itu, masyarakat harus waspada dengan banjir, tanah longsor, dan penyebaran penyakit, seperti malaria dan demam berdarah.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dampak negatif

Menghangatnya suhu muka laut di perairan Indonesia dan Australia menimbulkan zona konvergensi di kawasan Queensland, hingga terbentuk siklon tropis di Teluk Karpentaria. Bibit badai ini mulai tampak dua minggu sebelum mencapai pusaran terbesar. ”Diameternya sekitar 6.000 kilometer, terbentang dari barat hingga selatan Australia. Kondisi inilah yang menimbulkan hujan lebat di Queensland,” papar Edvin Aldrian, Kepala Pusat Perubahan Iklim dan Kualitas Udara Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika. ”Siklon tropis bergerak dari timur hingga meluruh di barat Australia,” ucapnya.

Gangguan cuaca ini jelas telah memberikan dampak negatif bagi daerah di selatan Indonesia, terutama Pulau Jawa. Salah satunya adalah curah hujan yang mencapai 167 milimeter di Cilacap. Padahal, curah hujan dikatakan normal jika air hujan yang tertampung di tabung penakar mencapai tinggi 50 milimeter dalam sehari.

Halaman:


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.