Tersangka Teroris Dipaksa Menggonggong seperti Anjing

Kompas.com - 22/04/2009, 15:11 WIB
Editor

WASHINGTON, KOMPAS.com — Para pejabat penting AS bukan segelintir prajurit rendahan bermental buruk, yang berada di belakang taktik interogasi militer mengerikan yang diterapkan di Teluk Guantanamo sampai Afganistan dan Irak. Demikian laporan Senat AS, Selasa (21/4) waktu Amerika, seperti dikutip AFP.

Laporan setebal 261 halaman dari Komisi Angkatan Bersenjata Senat yang akan menjadi bekal untuk penyelidikan atas bagaimana AS memperlakukan para tahanan tersangka perang melawan teror ini tampaknya akan semakin memperpanas debat yang kini berlangsung perihal teknik-teknik militer AS yang dipercaya sebagai penyiksaan.

Panel yang diketuai Senator Demokrat Carl Levin ini membeberkan kesimpulan pentingnya pada Desember 2008, tetapi rincian hasil penyelidikan tetap dirahasiakan di bawah perlindungan aturan kerahasiaan Departemen Pertahanan AS.

Dalam pernyataan tertulisnya, Levin menyatakan, laporan itu menunjukkan bahwa klaim-klaim yang dikemukakan sejumlah pejabat top pemerintah dan Presiden George W Bush bahwa penyiksaan tahanan hanya dicatat sebagai hasil kerja tak bertanggung jawab dari sejumlah kecil prajurit nakal (few bad apples), adalah benar-benar bohong.

Laporan itu adalah penyangkalan atas baik kebijakan mengenai interogasi tahanan semasa pemerintahan Bush maupun perilaku para pejabat puncak pemerintahan yang berupaya melemparkan kesalahan atas praktik penyiksaan seperti pernah berlaku di Abu Ghraib, Teluk Guantanamo, dan Afganistan kepada para prajurit berpangkat rendah.

Laporan itu menyatakan bahwa para pejabat AS mulai menyiapkan apa yang kemudian disebut sebagai teknik-teknik "interogasi yang diperberat" hanya beberapa bulan setelah Serangan 11 September 2001 dan sebelum rangkaian memo yang memaklumatkan bahwa praktik-praktik sejenis itu legal.

Pendekatan (dalam menangani tahanan) memanfaatkan program militer AS bertajuk Bertahan, Pengelakan, Perlawanan, dan Penyelamatan (Survival, Evasion, Resistance and Escape/SERE) yang bertujuan melatih para personel militer AS menghindari interogasi musuh yang tidak menghiraukan larangan internasional mengenai penyiksaan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Program ini termasuk pelibatan taktik-taktik seperti menelanjangi dan menampari tahanan, juga menenggelamkan kepala hingga nyaris tenggelam.

Laporan Senat ini juga mengatakan bahwa salah seorang tersangka teroris telah dipaksa untuk menggonggong dan berlaku seperti anjing, sedangkan yang lainnya dipaksa mengenakan pengingkat leher anjing, serta memanfaatkan anjing untuk mengendurkan perlawanan mereka.

Taktik-taktik interogasi juga termasuk "penodaan agama" dan mencampurkan tahanan dengan wanita bukan muhrimnya. Salah seorang pejabat yang dikutip dari laporan itu menyatakan bahwa beberapa teknik kekerasan telah digunakan sebelum invasi Irak Maret 2003 karena Washington frustrasi tidak menemukan bukti keterkaitan Al Qaeda dengan Irak.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.