Berkalang Tanah demi Kedaulatan

Kompas.com - 07/01/2009, 07:04 WIB
Editor

Suara Ismail Radwan, seorang pemimpin Hamas, yang disiarkan lewat radio dan televisi terdengar jelas. ”Gaza tidak akan panik. Yang akan terjadi justru sebaliknya, Gaza akan menjadi kuburan bagi kalian semua tentara Israel.”

Pernyataan Radwan itu jelas menegaskan sikap penduduk Gaza menghadapi gempuran tentara Israel yang membabi buta sejak 27 Desember lalu. Korban tewas pun terus berjatuhan. Lebih dari 600 orang tewas dan 3.000 orang lainnya luka-luka.

Posisi geografis Jalur Gaza yang tidak menguntungkan tidak membuat pejuang Hamas kecil hati. Jalur Gaza adalah sebuah wilayah yang terletak di bagian tenggara Tanah Palestina.

Bagian barat wilayah ini memangku Laut Mediterania sepanjang 41 kilometer, sedangkan bagian utara dan timur berbatasan dengan Israel sepanjang 51 kilometer. Panjang wilayah Palestina lebih kurang sama dengan jarak dari Jakarta ke Bogor.

Bagian selatan Jalur Gaza berbatasan dengan Mesir sepanjang 11 kilometer. Lebar ini tidak lebih panjang dari jarak Kampung Rambutan-Pondok Indah, Jakarta.

Dengan posisi geografis seperti itu, akan sangat mudah bagi Israel untuk mengepung wilayah Jalur Gaza: yakni dari utara, timur, dan barat dengan memblokade jalur laut. Satu-satunya jalan keluar dari Jalur Gaza adalah lewat selatan, yang berarti ke Mesir, antara lain melewati pintu gerbang Rafah, kota di garis perbatasan Jalur Gaza dan Mesir.

Jalur Gaza berpenduduk 1,5 juta jiwa etnis Arab-Palestina dengan komposisi 99 persen Muslim mayoritas Sunni dan 0,7 persen Kristen. Wilayah ini, yang dikuasai oleh kelompok Hamas, adalah bagian dari Otoritas Palestina (ditambah Tepi Barat dan Jerusalem Timur). Jumlah penduduk Palestin sekitar 4 juta jiwa: 88 persen Muslim, 2,4 persen Kristen, dan 9 persen Yudaisme.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Cerita Jalur Gaza adalah cerita masa lalu. Wilayah ini sudah disebut-sebut sebelum Masehi. Nama Palestina berasal dari nama ”suku bangsa laut” yang diperkirakan berasal dari Pulau Kreta, yakni Filistin yang pada suatu masa menduduki wilayah itu. Mereka menguasai Gaza (City), Askhkelon, Ashdod, Gath, dan Ekron.

Wilayah yang ditinggali Filistin itulah yang oleh orang Yunani kemudian disebut Palestina. Palestina adalah lafal Yunani dari bahasa Ibrani, yakni pleshet, yang berarti ”Tanah Suku Filistin”. Sebutan itu terus digunakan hingga kini.

Penduduk Jalur Gaza saat ini diyakini bukan keturunan Filistin masa lalu. Mereka sebagian besar adalah Arab-Palestina yang meninggalkan kampung halaman saat pecah perang 1948 dari daerah yang kini masuk wilayah Israel. Sebagian kecil adalah penduduk lokal yang disebutkan sebagai Arab-Mesir karena wilayah ini pernah dikuasai Mesir, bahkan di zaman firaun.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.