Musharraf Diisolasi di Rumah Mewahnya

Kompas.com - 22/04/2013, 02:24 WIB
Editor

ISLAMABAD, MINGGU - Pemerintah Pakistan dikeluhkan telah mengisolasi mantan Presiden Pervez Musharraf. Tak hanya dilarang menemui keluarga dan pengacaranya, mantan jenderal itu juga hanya boleh menempati dua kamar di dalam rumahnya untuk beraktivitas.

”Jenderal Musharraf diisolasi. Saya tidak diperbolehkan menemuinya. Para staf pribadi pun diberhentikan,” ujar Mohammad Amjad, juru bicara Liga Muslim Seluruh Pakistan (APML), partai Musharraf, Minggu (21/4).

Menurut Amjad, Musharraf harus bertemu pengacaranya untuk membahas banyak hal.

Sehari sebelumnya, pengadilan Pakistan memutuskan menahan Musharraf selama 14 hari. Namun, dia diizinkan menjalani hukuman di rumahnya sendiri sebagai tahanan rumah

Musharraf muncul di pengadilan antiteroris dalam pengawalan ketat. Kelompok penentangnya berunjuk rasa di luar pengadilan dan menyebut siapa pun yang berteman dengan Musharraf sebagai pengkhianat.

Mantan presiden itu sempat menginap semalam dalam tahanan polisi Islamabad sebelum sidang. Dia pergi ke kantor polisi Islamabad setelah sidang dan petang harinya kembali ke rumahnya untuk menjalani hukuman.

Pada Senin (22/4), Mahkamah Agung (MA) Pakistan diagendakan bersidang mendengarkan petisi terhadap Musharraf. Petisi diajukan sejumlah pengacara karena Musharraf dianggap berkhianat dengan mengeluarkan kebijakan darurat saat berkuasa.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Musharraf menerapkan Undang-Undang Darurat untuk menyelamatkan negeri itu dari ancaman pemberontak Taliban. Musharraf juga memerintahkan penangkapan hakim, termasuk Ketua MA Pakistan, serta menangguhkan konstitusi.

Langkah itu dilakukan Musharraf untuk maju kembali mencalonkan diri sebagai presiden pada 2007. Rencana pencalonan Musharraf saat itu memang ditolak MA.

Kebijakan Musharraf dijawab aksi protes besar-besaran dari pengacara di Pakistan. Unjuk rasa itu melemahkan posisi Musharraf, yang belakangan dipaksa mundur.

Ancaman pembunuhan

Mantan penguasa Pakistan tahun 1999-2008 itu sengaja ”diamankan” demi melindungi nyawanya dari ancaman pembunuhan oleh para narapidana Taliban jika mereka ditempatkan di dalam satu penjara sama.

Sebelum ditangkap, Musharraf mengasingkan diri selama empat tahun. Sebulan lalu, dia muncul dan berjanji akan menyelamatkan negeri itu dari kekacauan ekonomi dan militansi.

Namun, rencana dia maju mencalonkan diri dalam pemilihan umum, yang menurut rencana digelar pada 11 Mei, batal lantaran dia, Selasa (16/4), didiskualifikasi sebagai peserta.

Musharraf diketahui menghadapi sejumlah tuntutan hukum serius lain. Dia juga diyakini terkait dengan konspirasi pembunuhan pemimpin oposisi Benazir Bhutto pada tahun 2007 dan pemimpin pemberontak lain pada tahun 2006. (AFP/AP/DWA)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.