Kompas.com - 03/04/2013, 09:29 WIB
EditorEgidius Patnistik

BEIJING, KOMPAS.com - Otoritas kesehatan China, Selasa (2/4), kembali mengidentifikasi empat pasien yang terjangkit virus flu burung galur H7N9. Dengan demikian, sudah tujuh orang di negara itu dipastikan terjangkit virus tersebut, dua di antaranya telah meninggal.

Biro kesehatan Provinsi Jiangsu di China timur menyebutkan di laman resminya bahwa tiga perempuan berusia 32, 45, dan 48 tahun serta seorang pria berusia 83 tahun dinyatakan positif terjangkit virus H7N9. Sebelumnya, hari Minggu lalu, otoritas China telah memastikan tiga orang terjangkit virus itu.

Kasus di China ini adalah untuk pertama kalinya galur virus H7N9 terdeteksi menjangkiti manusia. Sebelumnya, penyakit flu burung pada manusia lebih disebabkan oleh infeksi virus H5N1. Sejak menyebar tahun 2003 hingga tanggal 12 Maret lalu, virus H5N1 telah menyebabkan kematian 360 orang di seluruh dunia.

Hingga saat ini, pihak berwenang di China belum mengetahui bagaimana virus H7N9 itu bisa menjangkiti manusia. Dari empat kasus baru yang ditemukan hari Selasa, hanya satu pasien yang diketahui melakukan kontak rutin dengan unggas. Pasien itu sehari-hari bekerja sebagai tukang memotong unggas.

Sejauh ini juga belum ditemukan kaitan antar-empat pasien terbaru tersebut. Pemerintah China menerapkan status kewaspadaan epidemi ”tingkat tiga”, yang mengindikasikan infeksi terhadap manusia telah terjadi, tetapi belum ada penularan dari manusia ke manusia.

Status kewaspadaan itu sebelumnya telah diterapkan di Beijing dan Shanghai, dan sejak Selasa diterapkan di kota-kota di pesisir timur China. Dengan status tersebut, sekolah, rumah sakit, dan panti jompo diwajibkan mewaspadai gejala flu yang terjadi di lingkungannya.

Para pengelola tempat-tempat tersebut juga diwajibkan melaporkan ke otoritas kesehatan setempat jika ditemukan lebih dari lima kasus flu dalam waktu sepekan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Gejala infeksi virus H7N9 ini serupa dengan gejala flu biasa, yakni demam, batuk, dan gangguan pernapasan serta pneumonia. Kondisi para pasien kemudian memburuk dengan cepat dalam jangka waktu seminggu hingga 11 hari sehingga mereka harus dirawat di unit perawatan intensif rumah sakit.

”Banyak orang yang menderita gangguan pernapasan parah atau pneumonia, jadi tidak dilakukan tes khusus pada pasien. Sekarang tiba-tiba ada laporan galur baru flu, jadi akan makin banyak tes dilakukan dan kemungkinan besar kasusnya akan terus bertambah,” tutur Dr Ray Yip, ahli kesehatan masyarakat di China.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyatakan terus memantau perkembangan kasus ini untuk memastikan bagaimana virus itu menginfeksi manusia.(AP/AFP/DHF)



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.