Kompas.com - 10/01/2013, 22:59 WIB
EditorErvan Hardoko

MOGADISHU, KOMPAS.com — Salah seorang bajak laut kawakan Somalia, Mohamed Abdi Hassan, mengumumkan pensiun dan ke luar dari kelompoknya.

Pria yang dikenal dengan nama panggilan "Mulut Besar" ini juga menyarankan agar langkahnya diikuti para perompak lain.

"Setelah menjadi pembajak laut selama delapan tahun, saya memutuskan untuk mundur dan mulai hari ini, saya tidak akan terlibat dalam kegiatan kelompok ini," tuturnya kepada para wartawan di ibu kota Somalia, Mogadishu, Kamis (10/1/2013).

Dia juga meminta agar Pemerintah Somalia memberi pelatihan kepada pembajak laut agar bisa mendapat penghasilan yang layak untuk menopang kehidupan mereka.

Bagaimanapun dia tidak menjelaskan alasan pengunduran dirinya.

Laporan yang dikeluarkan Kelompok Pengamat PBB untuk Somalia dan Eritrea tahun lalu menyebutkan dia sebagai pemimpin bajak laut yang paling tersohor dan berpengaruh. 

Pembajakan berkurang

Kelompok bajak laut Mohamed Abdi Hassan diduga terlibat dalam penyanderaan tahun 2008 atas MV Faina, kapal Ukraina yang membawa 33 tank zaman Uni Soviet yang sudah diperbaiki.

MV Faina dibebaskan sekitar empat bulan kemudian dengan uang tebusan yang diperkirakan mencapai 3 juta dollar AS.

Selain itu, Hassan juga disebut berada di belakangan penyanderaan kapal minyak besar milik Arab Saudi, Sirius Star, yang ditebus dengan bayaran beberapa juta dollar.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.