Kompas.com - 23/12/2012, 11:29 WIB
EditorErvan Hardoko

TUNIS, KOMPAS.com - Pemerintah Tunisia melelang ribuah barang mewah milik mantan Presiden Zine al-Abedine Ben Ali yang kabur ke luar negeri setelah ditumbangkan aksi unjuk rasa rakyat pada awal 2011.

Di antara barang-barang yang dilelang tersebut terdapat mobil-mobil mewah, benda-benda antik, perhiasan dan benda-benda lain. Pemerintah Tunisia berharap barang-barang ini bisa terjual dan hasilnya bisa digunakan untuk menambah keuangan negara.

Pemerintah Tunisia berharap lelang harta benda Ben Ali itu bisa menghasilkan uang setidaknya 10 juta euro atau Rp 96,5 miliar.

"Yang dilelang ini hanya sekitar 30% dari seluruh harta benda Ben Ali. Kasihan Tunisia, dikuasai pemimpin geng, bukan seseorang yang mampu memimpin negara," kata seorang menteri pemerintah Tunisia, Tarek Dhyab.

Lelang harta benda Ben Ali ini dibuka Perdana Menteri Hamadi Jebali, Sabtu (22/12/2012), di Hotel Cleopatra, Gammarth.

Para menteri dan duta besar negara sahabat adalah yang pertama diberi kesempatan melihat-lihat barang-barang milik Ben Ali itu. Sementara warga lainnya berkesempatan melihat pada Minggu (23/12/2012).

"Kami menerima banyak permintaan bahkan dari luar Tunisia. Bahkan sebelum lelang dibuka, banyak yang menanyakan soal lelang. Hotel-hotel sudah penuh dipesan," kata pengelola hotel Afaf Dous.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Ben Ali merupakan salah satu "korban" Arab Spring saat rakyat menggulingkannkan awal 2011 lalu. Ben Ali dan keluarganya kini mendapatkan suaka politik di Arab Saudi.

Sejak tergulingnya Ben Ali, perekonomian Tunisia mendapatkan banyak tantangan. Pertumbuhan ekonomi negeri itu menyusut hingga hanya 2,2 persen tahun lalu. Sementara itu, angka pengangguran mencapai 17 persen.

 



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X