Uni Eropa Raih Nobel Perdamaian 2012

Kompas.com - 12/10/2012, 16:44 WIB
EditorEgidius Patnistik

OSLO, KOMPAS.com - Uni Eropa meraih Hadiah Nobel Perdamaian 2012 atas peran panjangnya dalam menyatukan benua itu, kata
Komite Nobel Norwegia, Jumat (12/10). Penghargaan tersebut dipandang sebagai dorongan bagi blok itu saat berjuang untuk mengatasi krisis utang yang menggunung.

Komite Nobel memuji peran ke-27 negara Uni Eropa karena mampu membangun kembali benua itu setelah Perang Dunia II dan karena perannya dalam menyebarkan stabilitas ke bekas negara-negara komunis setelah runtuhnya Tembok Berlin tahun 1989.

"Perserikatan itu dan para pelopornya telah lebih dari enam dekade berkontribusi bagi kemajuan perdamaian dan rekonsiliasi, demokrasi dan hak asasi manusia di Eropa," kata Presiden Komite Nobel, Thorbjoern Jagland di Oslo.

"Dalam suatu periode tujuh puluh tahun, Jerman dan Perancis telah berperang tiga kali. Hari ini perang antara Jerman dan Perancis tidak terpikirkan. Hal ini menunjukkan bagaimana, melalui berbagai upaya dengan tujuan baik dan dengan membangun rasa saling percaya, musuh sejarah dapat menjadi mitra dekat," kata Jagland ketika menjelaskan keputusan komite itu untuk pemilihan tahun ini.

Presiden Parlemen Eropa, Martin Schulz, menyambut baik penghargaan itu dengan mengatakan, hal tersebut merupakan pengakuan rekosiliasi pasca-perang di Eropa dan akan menjadi inspirasi. "(Kami) sangat terharu dan merasa terhormat bahwa Uni Eropa meraih Hadiah Nobel Perdamaian," kata Schulz dalam sebuah pernyataan disebarkan di Twitter.

"Uni Eropa adalah tentang rekonsiliasi. Hal ini dapat menjadi inspirasi. Uni Eropa merupakan sebuah proyek unik yang menggantikan perang dengan damai, benci dengan solidaritas."

Lembaga penyiaran publik Norwegia, NRK, mengatakan satu jam sebelum pengumuman resmi bahwa Uni Eropa akan meraih Nobel Perdamaian.

Terkait pengumuman itu, hadiah senilai 1,2 juta juta dollar akan diberikan Komite Nobel kepada Uni Eropa di Oslo pada 10 Desember mendatang.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Internasional
Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X