Kompas.com - 25/08/2012, 10:35 WIB
|
EditorRusdi Amral

BANJUL, KOMPAS.com - Presiden Gambia, Yahya Jammeh berjanji akan mengeksekusi tuntas 47 terpidana mati pada pertengahan September 2012 ini. Sembilan di antaranya telah dieksekusi pada satu tempat rahasia Kamis (23/8/2012) tengah malam.

Kantor berita AFP, Sabtu (25/8/2012) pagi melaporkan, sebagian besar terpidana mati adalah pejabat tinggi, perwira polisi atau militer, dan rakyat sipil. Mereka didakwa melakukan rencana kudeta dan dan dicap pengkhianat.

Tahun lalu delapan petinggi militer, termasuk mantan tentara dan kepala intelijen dan mantan wakil kepala  kepolisian, dihukum mati karena tuduhan pengkhianatan. Jammeh sendiri seorang mantan perwira militer yang merebut kekuasaan melalui kudeta tahun 1994.

Banyak pejabat tinggi telah terjerat tuduhan makar, sering berhubungan dengan rencana kudeta. Para pengamat mengatakan, tindakan presiden itu adalah satu tanda paranoid berlebihan. Dia memenangkan lagi masa jabatan keempat sebagai presiden pada bulan November 2011.

Paule Rigaud, Wakil Direktur Amnesty International Afrika mengecam Jammeh itu. Dia mendesaknya untuk menghentikan eksekusi terhadap puluhan lainnya . Eksekusi terhadap sembilan orang itu diharapkan yang terakhir.

Jammeh adalah salah satu kepala negara di Afrika Barat yang banyak dikecam aktivis hak asasi manusia internasional, karena kejahatan terhadap kemanusiaan. Dia acap melakukan pelanggaran HAM berat.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.