Senator AS Serukan Serangan Udara ke Suriah

Kompas.com - 06/03/2012, 11:14 WIB
EditorEgidius Patnistik

WASHINGTON, KOMPAS.com — Senator senior Partai Republik, John McCain, Senin (5/3/2012), menyerukan serangan udara AS terhadap pasukan Suriah guna melindungi pusat permukiman dan menciptakan daerah aman bagi penentang pemerintah.

McCain, yang kalah dari Presiden Barack Obama dalam pemilihan umum 2008, mengatakan, meskipun Gedung Putih layak mendapat banyak pujian karena membantu membangun upaya global guna mengucilkan Presiden Bashar al-Assad, sudah tiba waktunya bagi satu kebijakan baru. Pidato McCain disampaikan saat pasukan Suriah mengebom kota Rastan, dan melanjutkan pembantaian terhadap pemrotes antipemerintah yang meletus setahun lalu, dan dikatakan PBB telah menewaskan lebih dari 7.500 orang.

"Waktu hampir habis," kata McCain, tokoh hawkish (punya orientasi politik agresif) mengenai Suriah dan Iran, dalam pernyataan di Senat. "Memberi bantuan militer kepada Tentara Suriah Bebas dan kelompok lain oposisi perlu dilakukan, tapi pada saat mendesak ini, itu saja tak cukup untuk menghentikan pembunuhan dan menyelamatkan nyawa warga yang tak berdosa. Satu-satunya cara yang realistis ialah dengan kekuatan udara asing," kata McCain.

Ia mendesak Amerika Serikat agar bergabung dengan negara Arab, serta mitra yang bersedia di Uni Eropa serta NATO, terutama tetangga Suriah, Turki.

Atas permintaan oposisi Suriah, McCain mengatakan, "Amerika Serikat mesti memimpin upaya internasional guna melindungi pusat utama permukiman di Suriah, terutama di bagian utara negeri itu, melalui serangan udara terhadap pasukan (Bashar) al-Assad. Untuk lebih jelas, ini akan membuat Amerika Serikat perlu menekan pertahanan udara musuh setidaknya di satu bagian negeri tersebut," katanya.

Sejauh ini, baik pemerintah Presiden Barack Obama maupun anggota parlemen dari Partai Demokrat belum mengangkat kemungkinan aksi militer di Suriah. Meskipun ia memuji upaya Obama karena membidik Bashar, dan mengatakan ia memahami mengapa Pemerintah AS enggan bertindak di luar diplomasi serta sanksi, ia juga mengatakan pendekatan saat ini tak mencerminkan kenyataan di lapangan.

"Sayangnya, kebijakan ini semakin terputus dari kondisi menyedihkan di lapangan di Suriah, yang telah menjadi negara dengan konflik bersenjata yang berskala luas," kata McCain. McCain berkilah Amerika Serikat akan mengalami kekalahan strategis dan moral jika Bashar berhasil mempertahankan kekuasaannya, dan mengatakan aksi militer diperlukan untuk menggerakkan peralihan melalui perundingan.

"Apa yang diperlukan kelompok oposisi di Suriah ialah kelegaan dari pengepungan artileri dan tank (Bashar) al-Assad di banyak kota yang masih menjadi perebutan," ia mengatakan.

Ia menyatakan, tempat aman yang dilindungi oleh kekuatan udara akan memungkinkan Tentara Suriah Bebas dan kelompok bersenjata lain untuk melatih dan mengatur diri mereka, serta memungkinkan pengiriman bantuan kemanusiaan serta militer.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


    27th

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    komentar di artikel lainnya
    Close Ads
    Verifikasi akun KG Media ID
    Verifikasi akun KG Media ID

    Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

    Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

    Bagikan artikel ini melalui
    Oke
    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.