Tips Wisata Bersama Anak yang Sudah Remaja

Kompas.com - 06/01/2012, 19:31 WIB
Editorkadek

KOMPAS.com - Kapan terakhir Anda berwisata dengan anak Anda yang sudah remaja? Remaja memang cenderung memilih untuk berwisata bersama teman sebaya dibanding dengan orang tua. Namun, tak ada salahnya Anda merancang wisata bersama si remaja.

Untuk makin mengakrabkan diri antara orang tua dan anak, bisa saja misalnya melakukan perjalanan wisata antara ibu dengan remaja perempuan atau ayah dengan remaja laki-laki. Jika Anda belum pernah berwisata berdua saja dengan anak Anda yang masih remaja, berikut tips yang perlu Anda simak.

Diskusikan mengenai waktu berwisata.
Jangan langsung menentukan sendiri kapan waktu terbaik untuk berwisata. Diskusikan bersama anak Anda. Di kala liburan sekolah seperti saat ini merupakan waktu yang cocok. Namun, sesuaikan juga antara jadwal Anda dengan anak Anda.

Pilih bersama destinasi wisata yang Anda inginkan. Bicarakan destinasi wisata mana yang akan Anda dan anak Anda kunjungi. Jika waktu yang memungkinkan hanya sebentar, maka pilih destinasi wisata yang dekat dari tempat tinggal. Bila waktu yang diperoleh panjang, maka bisa memilih destinasi yang agak jauh.

Jika ini pertama kalinya Anda dan si remaja berwisata berdua saja, tak perlu pilih destinasi luar negeri. Melainkan, carilah destinasi dalam negeri yang secara jarak masih terjangkau. Ingatlah bukan tujuan destinasi yang menjadi utama, namun proses perjalanan wisata itu sendiri.

Jangan pilih destinasi yang membuat Anda repot di jalan. Utamakan faktor kenyamanan. Pilih destinasi yang memang biasa menerima wisatawan, yaitu memiliki beragam pilihan akomodasi, beragam aktivitas wisata, dan akses yang mudah. Jika tidak, Anda tentu tidak mau menghabiskan waktu di perjalanan dengan terus berdebat dengan si remaja, bukan?

Buat jadwal dan rute wisata. Tempat-tempat wisata apa saja yang ingin Anda dan si remaja datangi? Buatlah daftar tempat wisata yang ingin Anda kunjungi, lalu buat pula daftar tempat wisata yang ingin didatangi anak Anda. Kemudian atur mana yang kira-kira sama-sama akan disukai. Pilih tempat wisata yang melibatkan kegiatan bersama antara Anda dan anak Anda. Misalnya, kegiatan membuat keramik ataupun rafting.

Jika ada kesukaan masing-masing yang tak bisa diganggu gugat, kompromikan saja. Misalnya di siang hari berkunjung ke museum incaran Anda, lalu di malam hari menonton acara musik di kafe yang sudah lama ingin dikunjungi si remaja.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Makan di mana? Tak perlu cari restoran fine dining untuk santap makan malam. Cukup cari makanan di rumah makan atau warung pinggir jalan. Tak ada salahnya Anda mengikuti saran anak Anda di mana tempat makan dengan makanan enak dan suasana menarik. Jika ternyata isinya remaja semua, nikmati saja dan bernostalgia seakan Anda muda kembali.

Bagaimana jika si remaja ingin membawa teman? Ingatlah tujuan Anda berwisata dengan anak Anda. Jika tujuan Anda untuk saling mengenal satu sama lain, tolaklah dengan halus dan katakan bahwa Anda hanya ingin berdua saja dengan anak Anda.

Bila si remaja menyarankan hal ini karena takut bosan, maka berwisatalah dalam waktu tak terlalu lama. Cukup berwisata selama 3 hari saja. Hal ini untuk memberikan kesan yang mendalam dan semoga saja ke depan anak Anda yang malah mengajukan permintaan untuk berwisata berdua saja dengan Anda.

Halaman:
Baca tentang


    26th

    Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    komentar di artikel lainnya
    Close Ads X
    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.