Suriah dan Liga Arab Bersepakat

Kompas.com - 02/11/2011, 08:28 WIB
EditorEgidius Patnistik

DAMASKUS, KOMPAS.com - Suriah dan Liga Arab telah menyepakati peta jalan untuk mengakhiri kekerasan. Pengumuman resmi tentang hal itu direncanakan dilakukan Rabu (2/11/2011) ini di markas besar Liga Arab di Kairo, kata televisi negara Suriah.

"Suriah dan Liga Arab telah menyepakati naskah akhir yang mengkhawatirkan situasi di Suriah dan pengumuman resmi akan dilakukan di markas besar Liba Arab besok," kata laporan itu, Selasa.

Pengumuman yang disiarkan di televisi negara Suriah dan diangkat kantor berita resmi SANA itu dibuat saat para pejabat Liga Arab mengatakan mereka mengharapkan Damaskus akan memberikan jawabannya pada rencana untuk mengakhiri kekerasan itu pada Selasa. Hari Minggu, satu gugus tugas Arab yang dipimpin oleh Qatar telah menemui Menlu Suriah Walid Muallem dan mengajukan usulan yang meminta pada Presiden Bashar al-Assad untuk menarik tank-tank dari jalanan dan memulai pembicaraan dengan para penentangnya.

Suriah sedianya akan memberikan jawabannya pada rencana itu Senin, tapi Muallem minta beberapa perubahan dan jawaban diperkirakan akan diberikan pada Selasa malam. Seorang diplomat Liga Arab mengatakan pada AFP di Kairo "telah ada persetujuan mengenai beberapa perubahan kecil, tapi delegasi Arab minta jawaban akhir pada Selasa terhadap usulan Arab itu".

Wakil Suriah di Liga Arab, Yusuf Ahmed, mengatakan pada AFP, pemerintahnya akan menanggapi rencana itu pada Selasa. Ia pun menambahkan, "Kami akan menanggapi dengan positif usulan terakhir itu, yang dirancang (pada pertemuan, Minggu) di Qatar".

Belakangan ini, Presiden Bashar al-Assad telah mendapat tekanan internasional yang meningkat dan desakan Arab untuk mengakhiri kekerasan dan melaksanakan pembaruan politik skala-luas guna memenuhi aspirasi demonstran yang berdemonstrasi hampir setiap hari sejak pertengahan Mei. Menurut PBB, kekerasan di Suriah yang sudah berlangsung tujuh bulan telah menewaskan 3.000 orang, sebagian besar warga sipil yang tewas dalam tindakan keras pasukan pemerintah terhadap para pembangkang.

Pada pekan lalu para aktivis telah minta masyarakat internasional untuk menerapkan zona larangan terbang seperti di Libya di Suriah. Menlu Rusia Sergei Lavrov dalam kunjungan ke UAE, bagaimanapun, menegaskan kembali penentangan Moskwa terhadap intervensi militer gaya Libya di Suriah. Negara itu bersama China telah memveto resolusi PBB rancangan Barat yang akan menerapkan sanksi jika Suriah meneruskan tindakan kerasnya terhadap pemrotes.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Seorang pemimpin Arab mengatakan, tidak ada pihak di Arab yang ingin menginternasionalkan masalah Suriah. "Kami telah mengadakan pertemuan yang baik di Doha dan kami menemukan beberapa kelompok yang sama dengan teman-teman Suriah kami. Saya mengharapkan ini akan dikonfirmasi di Kairo," kata Menlu Aljazair Murad Medelci. Para menlu Arab akan mengadakan pertemuan penting di Kairo untuk membicarakan kekerasan itu, setelah pembicaraan di Doha dengan Menlu Suriah Walid Muallem, Minggu.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


    Video Pilihan

    26th

    Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    komentar di artikel lainnya
    Close Ads X
    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.