Lagi, Biksu Tibet Membakar Diri

Kompas.com - 27/10/2011, 04:50 WIB
Editor

Beijing, Rabu - Seorang biksu Tibet menyiram dirinya dengan bahan bakar dan membakar dirinya di China barat, Rabu (26/10). Menurut catatan Free Tibet, biksu itu adalah orang etnis Tibet kesepuluh yang mengambil bentuk protes ekstrem tersebut selama tahun ini.

Organisasi hak asasi manusia yang berbasis di Inggris itu mengatakan, aksi bakar diri paling akhir itu terjadi di luar sebuah wihara di Ganzi, Provinsi Sichuan. Kota itu terletak sekitar 150 kilometer sebelah selatan Aba, tempat delapan dari sembilan aksi bakar diri terakhir sejak bulan Maret untuk memprotes kontrol agama yang diterapkan Pemerintah China.

Dalam pernyataan yang dikirim lewat surat elektronik, Selasa malam, Free Tibet mengatakan belum mempunyai informasi mengenai nama, keberadaan, atau apakah biksu itu bertahan hidup dari insiden itu. Organisasi itu juga tak menyebutkan sumber informasi mereka.

Para pejabat pemerintah, polisi, dan pekerja di beberapa hotel di Ganzi—kota yang disebut Kandze oleh orang Tibet—mengatakan kepada Reuters, mereka tidak tahu mengenai insiden yang dilaporkan tersebut.

”Saya tidak tahu mengenai ini, bahkan kalau saya tahu, saya tidak bisa bocor mulut,” kata seorang pejabat di kantor wilayah Ganzi.

Sebagian besar orang di Ganzi dan kawasan tetangganya, Aba, adalah penggembala dan petani Tibet. Banyak dari mereka menganggap diri sebagai warga kawasan Tibet yang lebih luas yang meliputi Wilayah Otonomi Tibet yang resmi, dan daerah lain di dataran tinggi China yang luas.

Stephanie Brigden, direktur Free Tibet, yang mengampanyekan otonomi wilayah itu, mengatakan, rangkaian bakar diri itu, sedikitnya lima di antaranya berakibat fatal, ”mewakili penolakan pendudukan China atas Tibet”.

Kelompok itu melaporkan, semakin banyak personel keamanan siaga, termasuk di ibu kota Tibet, Lhasa, ratusan kilometer dari lokasi aksi bakar diri.

Bagi Pemerintah China, protes itu merupakan tantangan yang kecil, tetapi mendestabilisasi kebijakan regionalnya, yang diklaim telah mengangkat warga Tibet keluar dari kemiskinan dan perhambaan.

China menguasai apa yang mereka sebut Wilayah Otonomi Tibet sejak pasukan komunis masuk kawasan itu tahun 1950. Pemerintah China menolak kritik kelompok-kelompok HAM dan warga Tibet di pengasingan, serta mengecam aksi bakar diri itu sebagai destruktif dan amoral.

”Mendorong sebagian orang untuk menggunakan cara yang kejam dan ekstrem ini untuk mencederai diri mereka merupakan tindakan teroris yang keji,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri China Jiang Yu di sebuah konferensi pers reguler.

Jiang tidak mengonfirmasikan insiden terakhir. Ia mengatakan, bentuk protes itu tak sesuai dengan kehendak rakyat di situ.

”Saya rasa beberapa individu menghasut beberapa orang untuk melanggar hukum dan merusak stabilitas sosial setempat, tidak bisa mewakili kehendak yang lebih luas dari rakyat wilayah itu,” katanya.

Pada Maret 2008, demonstrasi massa dan kerusuhan menentang kehadiran China tersebar di seluruh wilayah Tibet, bahkan kerap menimbulkan konfrontasi mematikan dengan tentara dan polisi.

Sebagian besar dari protes bakar diri itu dilakukan oleh biksu yang sangat setia kepada Dalai Lama, pemimpin spiritual Tibet yang melarikan diri dari kawasan Himalaya tahun 1959. Dalai Lama meninggalkan negerinya setelah pemberontakan anti-Beijing yang gagal dan dicerca oleh pemerintah komunis China.

Dalai Lama, yang dikecam China sebagai pendukung separatisme penuh kekerasan bagi negeri asalnya, pekan lalu memimpin ratusan biksu, biksuni, dan kaum awam Tibet dalam doa untuk mereka yang membakar diri sampai mati atau ditahan.

Dalai Lama menyangkal mendorong kekerasan dan menegaskan dia hanya menginginkan otonomi yang sebenarnya bagi negerinya itu.

Pemerintah Tibet di pengasingan telah menyebut bakar diri itu sebagai tindakan tragis dan mengimbau masyarakat internasional untuk mendesak Beijing membuka dialog mengenai kebijakannya di Tibet dan kawasan Tibet di China barat.

(Reuters/AP/DI)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.