Tiga Ilmuwan Raih Nobel Kedokteran

Kompas.com - 03/10/2011, 21:15 WIB
EditorLusia Kus Anna

Kompas.com - Tiga orang ilmuwan berbagi Nobel bidang kedokteran tahun 2011 untuk temuan mereka dalam bidang sistem imun tubuh yang oleh para juri dianggap membuka cakralawa baru dalam melawan kanker dan penyakit lain.

Para ilmuwan tersebut adalah Bruce Beutler dari Amerika Serikat, Jules Hoffman ilmuwan kelahiran Luxemburgh yang berkewarganegaraan Perancis dan Ralph Steinman dari Kanada.

"Para pemenang Nobel kedokteran tahun ini mengubah pandangan kita mengenai sistem imun secara revolusioner dengan menemukan prinsip utama untuk pengaktifannya," kata juri dalam pernyataannya.

Ketiga ilmuwan tersebut dikenal akan kerja keras mereka dalam memahami sistem kekebalan tubuh yang kompleks, terutama dalam molekul yang memberi sinyal untuk melepaskan antibodi dan membunuh sel sebagai respon untuk melawan mikroba.

Pemahaman akan mekanisme tersebut akan membuka pintu pada obat-obatan baru sekaligus menguasai penyakit autoimun seperti asma, artritis rematoid dan penyakit Crohns yang terjadi karena sistem imun tubuh secara misterius menyerang tubuh.

"Hasil kerja para ilmuwan ini telah membuka kesempatan pengembangan pencegahan dan terapi melawan infeksi, kanker, dan penyakit inflamasi," kata juri.

Metode untuk pencegahan dan pengobatan penyakit-penyakit juga dimungkinkan dengan penyempurnaan vaksin dalam melawan infeksi dan menstimulasi sistem imun untuk menyerang sel tumor.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Para juri juga mengatakan penemuan para ilmuwan itu membantu memahami mengapa sampai terjadi antibodi menyerang jaringan tubuh, dan juga membuka celah pada pengobatan penyakit inflamasi.

Beutler (55) dan Hoffmann (70) akan berbagai satu setengah bagian dari hadiah Nobel senilai 1,48 juta dolar Amerika. Keduanya menemukan protein reseptor yang mengaktifkan langkah pertama dalam sistem kekebalan tubuh.

Sejak tahun 1996 Hoffmann bekerja di laboratorium riset di Strasbourg untuk meneliti bagaimana lalat buah melawan infeksi dan menunjujkkan gen yang disebut Toll, yang diketahui terlibat dalam perkembangan embrional dan membantu mengenali mikroorganisme berbahaya dan melawannya.

Halaman:


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.