61 Warga Afganistan Terjaring Razia di Tuban

Kompas.com - 29/09/2011, 22:29 WIB
EditorAgus Mulyadi

TUBAN, KOMPAS.com — Sebanyak 61 orang warga negara Afganistan pada Rabu (29/9/2011) malam terjaring razia di depan pos polisi Pantai Boom, Jalan Panglima Sudirman,Tuban, Jawa Timur. Mereka didata dan diperiksa Kepolisian Resor Tuban sebelum diserahkan kepada pihak imigrasi Surabaya untuk proses lebih lanjut.

Kepala Polres Tuban Ajun Komisaris Besar I Nyoman Lastika, Kamis (29/9/2011), memaparkan, mereka terjaring saat jajaran Polres Tuban menggelar razia teroris pasca-ledakan bom di Gereja Bethel Injil Sepenuh (GBIS) Kepunton, Solo , Jawa Tengah. Razia digelar juga di wilayah perbatasan Jawa Timur dan Jawa Tengah di Kecamatan Bancar.

Polisi memeriksa semua kendaraan yang lewat, termasuk lima mobil travel yang membawa 61 warga negara asing itu. Saat diperiksa warga asing itu tidak bisa menunjukkan dokumen resmi, termasuk paspor.

Mereka hanya membawa surat keterangan dari badan dunia yang menangani pengungsi, UNHCR. ”Mereka mengaku berangkat dari Jakarta menuju Bali untuk selanjutnya mencari suaka politik di Australia,” kata Lastika.

Sebelumnya, pada 29 April lalu, sebanyak 12 warga Afganistan tertangkap di Tuban secara tidak sengaja. Ketika itu mereka berangkat dari Bogor, Jawa Barat, menuju Surabaya, menggunakan minibus bernomor polisi L 7728 A yang dikemudikan Andi Tri Santo, warga Sidoarjo. Sekitar pukul 11.30, tepat di Jalan Raya Tuban-Semarang Kilometer 20 di wilayah Jenu, minibus bertabrakan dengan truk gandeng N 9031 UY. Sejumlah imigran mengalami luka di kaki dan kepala.

Saat hendak menolong, warga khawatir mereka terlibat jaringan teroris sehingga melaporkan ke polisi terdekat. Saat polisi datang imigran kabur. Awalnya hanya tujuh orang yang tertangkap di areal persawahan, dua orang tertangkap warga di kawasan hutan Desa Temaji sekitar pukul 16.00, tiga orang lagi di terminal lama Tuban pada pukul 17.20.

 

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.