Pengungsi Libya "Serbu" Italia

Kompas.com - 28/03/2011, 08:23 WIB
EditorEgidius Patnistik

LAMPEDUSA, KOMPAS.com - Perahu yang memuat 350 pengungsi, sebagian di antaranya anak-anak dan wanita, dari Libya tiba di Italia, Sabtu (26/3). Itu perahu pertama yang mencapai Eropa sejak awal perlawanan terhadap Moammar Khadafy.

Setelah melayani ribuan pengungsi dari Tunisia dan Mesir, awal bulan lalu, Italia kini kembali menerima pengungsi dari Libya, negara tetangganya di Afrika Utara. Negeri yang dipimpin PM Silvio Berlusconi dan Presiden Giorgio Napolitano itu sempat kewalahan dan meminta bantuan lembaga asing setelah diserbu pengungsi Tunisia dan Mesir.

Juru bicara Komisi Tinggi Urusan Pengungsi PBB (UNHCR) di Italia, Laura Boldrini, seperti dilaporkan AFP hari Minggu menuturkan, satu perahu yang dipadati 350 pengungsi Libya terdampar di dekat Lampedusa, Sabtu. ”Ini perahu pertama yang membawa pelarian dari Libya setelah eskalasi kekerasan dan aksi balas dendam di sana. Mereka butuh perlindungan internasional,” katanya.

Semula ratusan pengungsi itu hendak dievakuasi ke Lampedusa, pulau terbesar di gugus Kepulauan Pelagie, Provinsi Agrigento di wilayah Sisilia. Pulau yang terletak 250 kilometer dari Sisilia dan 113 kilometer dari Tunisia itu adalah wilayah paling selatan Italia di Laut Tengah.

Mengingat Lampedusa sudah menampung 15.000 pengungsi, terutama dari Tunisia, imigran Libya dievakuasi ke Linosa, pulau kecil dekat Lampedusa. Mereka lalu ditempatkan di pusat-pusat penampungan.

Lahirkan anak di perahu

Mussie Zerai, pastor Katolik Eritrea di Italia, adalah orang pertama yang melakukan kontak langsung per telepon satelit dengan pihak perahu. Katanya, kondisi di perahu amat memprihatinkan. Di dalamnya ada 10 anak dan 20 perempuan, termasuk wanita hamil. Mereka melarikan diri karena takut menjadi korban kekerasan senjata koalisi Barat, Khadafy, dan oposisi.

Zerai mengatakan, perahu tiba di Italia setelah meninggalkan Tripoli antara Kamis dan Jumat malam. Empat atau lima perahu lainnya yang membawa imigran Afrika juga sudah meninggalkan pantai Libya. Perahu-perahu itu membawa 1.000 orang.

Di perahu pertama itu ada satu wanita hamil berdarah Etiopia. Dalam kekalutan dan kepanikan di perahu itu ia melahirkan bayi perempuan yang dinamai Yeabsera, yang berarti Hadiah dari Tuhan. Bersama ibu dan ayahnya, bayi itu dievakuasi ke Lampedusa oleh sebuah helikopter Angkatan Laut Italia dan dirujuk ke rumah sakit di Sisilia.

Seorang wanita hamil lainnya juga dapat dievakuasi dari perahu yang sedang mengalami kerusakan mesin dan sudah terisi air itu. Pastor itu mengatakan, sebagian pengungsi tersebut berdarah Eritrea, Etiopia, dan Somalia. Perahu itu semula dibantu oleh kapal perang Kanada yang turut serta dalam misi aliansi NATO untuk menegakkan embargo senjata di perairan Libya.

Boldrini mengatakan, sampai saat ini imigran yang tiba di Lampedusa adalah orang Tunisia. ”Ini adalah perahu pertama dari Libya,” kata Boldrini.

David Taylor, juru bicara misi embargo NATO yang berbasis di Naples, Italia, mengatakan, ”Kami terus memantau situasi tersebut. Mereka (para pengungsi) mengatakan kepada saya, militer Libya memaksa mereka pergi.”

Italia-Libya pernah menandatangani perjanjian persahabatan tahun 2008. Sejak awal krisis Libya, Italia memutus perjanjian karena takut diserbu imigran gelap jika Khadafy jatuh. Italia lalu meminta bantuan Uni Eropa. Khadafy malah mengatakan akan mengirim ”jutaan” pengungsi ke Italia. (AP/AFP/REUTERS/CAL)

Baca tentang


    25th

    Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

    Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

    Internasional
    Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

    Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

    Internasional
    Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

    Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

    Internasional
    Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

    Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

    Internasional
    Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

    Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

    Internasional
    Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

    Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

    Internasional
    Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

    Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

    Internasional
    [KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

    [KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

    Internasional
    Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

    Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

    Internasional
    Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

    Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

    Internasional
    Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

    Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

    Internasional
    Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

    Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

    Internasional
    Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

    Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

    Internasional
    Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

    Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

    Internasional
    Paus Fransiskus Muncul untuk Pertama Kalinya sejak Dikabarkan Sakit

    Paus Fransiskus Muncul untuk Pertama Kalinya sejak Dikabarkan Sakit

    Internasional
    komentar di artikel lainnya
    Close Ads X