Korban Tewas Sudah 84 Orang

Kompas.com - 19/02/2011, 15:52 WIB
EditorJosephus Primus

MOSKWA, KOMPAS.com — Sedikitnya 84 orang meninggal akibat tindakan tegas pasukan keamanan dalam aksi protes di Libya selama tiga hari, menurut Human Rights Watch. Ratusan orang turun ke jalan di beberapa kota di Libya pada Jumat (18/2/2011) untuk memprotes penyerangan terhadap demonstrasi damai yang berlangsung sehari sebelumnya.

Terinspirasi pergolakan populer di Mesir dan Tunisia, para pengunjuk rasa di Libya menggelar aksi protes bertajuk "Hari Kemarahan" pada Kamis. Ini adalah upaya untuk menentang pemerintahan Kolonel Moammar Khadafy, yang dituduh melanggar hak asasi manusia. Khadafy, yang berkuasa melalui sebuah kudeta pada 1969, merupakan pemimpin yang paling lama berkuasa baik di Afrika maupun di dunia Arab.

Laporan yang berdasarkan pada wawancara telepon dengan petugas rumah sakit setempat dan saksi mata menyebutkan, sebanyak 20 orang tewas di Benghazi, 23 orang di Baida, dan masing-masing 3 orang di Ajdabiya serta Derna, Kamis (17/2/2011). Sementara 35 orang lain juga dikabarkan tewas di Benghazi, Jumat.

"Pemerintah Libya harus segera menghentikan penyerangan terhadap pemrotes yang melakukan aksi damai dan melindungi mereka dari kelompok propemerintah yang bersenjata," kata kelompok itu dalam sebuah pernyataan.

Aksi protes di Libya, yang merupakan salah satu negara pemasok minyak terbesar di dunia, dimulai pada 15 Februari di tengah meluasnya demonstrasi antipemerintah di seluruh Timur Tengah.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca tentang


    Video Pilihan

    26th

    Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    komentar di artikel lainnya
    Close Ads X
    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.