Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

15 Mayat Ditemukan, 14 Tanpa Kepala

Kompas.com - 09/01/2011, 09:06 WIB
EditorA. Wisnubrata

MEXICO CITY, KOMPAS.com — Mayat 15 pria ditemukan pada Sabtu (8/1/2011) di dekat pusat perbelanjaan di kota resor tepi pantai Acapulco. Mayat-mayat itu diduga menjadi korban dalam aksi perang narkoba terbaru di Meksiko.

Polisi menemukan mayat-mayat itu setelah sebelumnya menerima laporan kebakaran pada Sabtu dini hari. Namun, bukan kebakaran yang dijumpai, melainkan lima mobil yang ditinggalkan dan 15 tubuh laki-laki, dengan 14 di antaranya dalam keadaan terpenggal.

Dalam pesan yang ditinggalkan di sekitar mayat-mayat tersebut, tertulis tanda "El Chapo's People", yang merujuk pada kartel narkoba Sinaloa. "Kartel tersebut dipimpin Joaquin 'El Chapo' Guzman", kata Monreal Leyva, Direktur Investigasi Guerrero.

"Di pinggir jalan pusat perbelanjaan Plaza Senderos ditemukan 15 mayat terpenggal laki-laki, berusia 25-30 tahun. Kepala mereka telah ditemukan di satu tempat, terkecuali satu yang hampir terputus dari tubuhnya, serta ada bekas luka projektil dari senjata api," tutur Leyva.

Pembunuhan itu merupakan catatan baru dalam pembantaian sadis antarkelompok yang telah meneror sebagian besar wilayah Meksiko akibat peperangan antarkartel narkoba. Lebih dari 300.000 orang telah terbunuh sejak 2006 saat pemerintah Presiden Felipe Calderon melakukan perang besar-besaran menggunakan kekuatan militer terhadap kelompok narkoba. Pada tahun lalu tercatat 12.000 pembunuhan akibat dari kekerasan narkoba.

Guerrero, negara bagian sebelah barat daya tempat Acapulco berada, merupakan markas kartel narkoba La Familia yang terkenal sadis, yang melakukan perang dengan kelompok Zetas serta sekutunya Pacifico Sur. Pacifico Sur dituduh atas penculikan terhadap 20 pelancong Meksiko pada 30 September lalu. Kartel Pacifico Sur menyebutkan bahwa penculikan itu salah tangkap karena mengira para perlancong itu merupakan anggota La Familia. Mayat para pelancong tersebut kemudian ditemukan terkubur sebulan kemudian dalam kuburan masal di dekat Acapulco.

Gembong dan pemimpin spiritual La Familia, Nazario Moreno, telah dilaporkan  terbunuh pada 9 Desember dalam tembak-menembak dengan aparat keamanan  Meksiko di kota kelahirannya di negara bagian barat Michoacan. Namun, tubuhnya tidak pernah ditemukan. Kelompok yang secara khusus menjual narkoba sintetis seperti sabu-sabu itu pada Oktober 2005 menggelindingkan lima kepala manusia ke lantai dansa klub malam. Di antara kepala tersebut ada pesan tertulis yang menyatakan bahwa La Familia tidak membunuh perempuan atau anak kecil.     "Hanya yang harus mati akan mati. Semua harus mengetahui bahwa ini adalah keadilan suci," demikian isi pesan itu.

Pembantaian menjadi semakin umum terjadi di Meksiko bersamaan dengan menyebarnya perang pemberantasan narkoba. Pada akhir Agustus lalu, 72 imigran diculik dan dibunuh di peternakan di negara bagian utara Tamaulipas. Pada Oktober, beberapa orang bersenjata api menewaskan 14 orang dalam pesta di kota perbatasan utara Ciudad Juarez. Sehari kemudian 13 manula dibunuh dalam serangan serupa di pusat detox di kota perbatasan Tijuana. Tubuh para korban pembunuhan juga ditemukan dalam kuburan massal, termasuk 55 mayat di Guerrero pada Juni dan 51 mayat di utara Nuevo Leon pada Juli.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.