3000 Tentara Kurung Keluarga Ampatuan

Kompas.com - 04/12/2009, 05:33 WIB
Editortof

GENERAL SANTOS, KOMPAS.com - Angkatan Darat Filipina, Kamis (3/12), mengirim 400 tentara tambahan untuk mengepung keluarga Ampatuan yang sangat berkuasa di Filipina selatan. Dengan tambahan pasukan itu, sebanyak 3.000 prajurit kini mengurung keluarga itu di kediaman mereka.

Juru bicara militer, Letkol Romero Brawner, menjelaskan, kehadiran tentara itu untuk membatasi ruang gerak keluarga Ampatuan sekaligus mencegah para pendukung klan berkuasa itu mendekati kediaman keluarga tersebut yang berada di Sharrif Aguak, ibu kota Maguindanao.

Tindakan itu, ditambahkan Brawner, juga untuk mendukung kepolisian nasional jika surat perintah penahanan dikeluarkan kepada beberapa anggota klan Ampatuan itu, yang kemungkinan didakwa dengan pembunuhan, termasuk pemimpin tertinggi keluarga itu, Andal Ampatuan senior.

”Saat ini penjagaan keamanan sangat ketat di wilayah itu. Kami menghentikan para pendukung mereka supaya tidak masuk ke rumah keluarga itu,” kata Brawner, sambil menambahkan bahwa 10 panser pengangkut pasukan dan tank juga dikerahkan ke Maguindanao.

Jubir militer itu menegaskan, kehadiran militer diperlukan untuk mencegah meledaknya kekerasan lebih lanjut, termasuk kemungkinan serangan balas dendam dari klan Mangudadatu, yang juga diketahui memiliki para pendukung bersenjata.

Keterlibatan PBB

Pada saat kunjungan Presiden Gloria Macapagal-Arroyo ke kota General Santos, Rabu (2/12), keluarga para wartawan yang menjadi korban menuntut keadilan cepat ditegakkan.

”Saya menuntut keadilan untuk putri saya. Kita harus melakukan itu kepada keluarga Ampatuan, atas apa yang mereka lakukan terhadapnya dan kawan- kawannya,” kata Maura Montano (90), ibu Marife yang bekerja untuk tabloid Saksi News, yang tewas dalam pembantaian 23 November lalu.

Di Manila, ketua penyidik Arturo Cacdac, mengatakan, para penyelidik sudah mengotopsi 37 korban pembantaian, enam di antaranya perempuan.

Dia menguraikan, sebagian besar korban ditembak dengan senapan M-16 dari jarak dekat, juga diindikasikan sejumlah perempuan telah diperkosa.

Organisasi wartawan Filipina kemarin mengungkapkan kemungkinan untuk meminta PBB terlibat dalam penyidikan kasus pembantaian 57 orang itu.

Sekitar 30 wartawan lokal menjadi korban dalam pembantaian yang diyakini dilakukan oleh keluarga Ampatuan itu.

Enam organisasi wartawan Filipina menyampaikan kekhawatiran mereka atas integritas penyidikan kepolisian dan penghukuman terhadap para tersangka yang memiliki hubungan dekat dengan Presiden Gloria Macapagal-Arroyo itu.

”Kami mempertimbangkan semua opsi, termasuk meminta badan PBB terlibat dalam penyidikan pembantaian ini,” kata Melinda Quintos-de Jesus, direktur eksekutif Center for Media Freedom and Responsibility.

Dua ahli hak asasi manusia mengatakan, penyelidikan atas pembunuhan itu harus menjadi awal dari sebuah proses reformasi besar-besaran di negara itu dan pemerintah harus mencegah terjadinya pembunuhan serupa menjelang pemilihan umum Mei 2010.

Tersangka utama di balik pembantaian, Andal Ampatuan Junior, seorang wali kota lokal, sekarang berada di tahanan pemerintah meskipun para pengacaranya telah menyampaikan petisi ke pengadilan agar dia bisa dibebaskan dengan uang jaminan. (AP/AFP/Reuters/OKI)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.