Ahmadinejad: Suara Rakyat Iran Pukulan bagi Penindas

Kompas.com - 15/06/2009, 03:49 WIB
Editor

TEHERAN, KOMPAS.com — Presiden terpilih kembali Iran, Mahmoud Ahmadinejad, pada Minggu (14/6) menyatakan hasil pemilu presiden negeri itu merupakan pukulan bagi "penindas", yang menguasai dunia.

Dalam jumpa pers pertamanya sejak menang pemilu, ia juga bersikukuh bahwa kegiatan nuklir Teheran adalah persoalan masa lalu. "Keikutsertaan 84 persen lebih pemilih adalah pukulan telak bagi penindas, yang menguasai dunia," katanya.

Ahmadinejad juga menganggap enteng aksi unjuk rasa sejak Sabtu karena menuduh terjadi kecurangan selama pilpres. Ia menyatakan, pemilihan umum itu seperti pertandingan sepak bola, yang dimainkan dua tim. Maka pecundang seharusnya rela (kalah).

"Kenyataan bahwa ada keberatan dan mempertanyakan hasilnya adalah lumrah. Mereka berpikir akan menang dan siap untuk itu sehingga mereka marah," katanya merujuk pada pendukung Mir Hossein Mousavi, penantang utamanya, yang kalah dalam pemungutan suara pada Jumat itu.

Pendukung Mousavi turun ke jalan di Teheran dan menentang kemenangan Ahmadinejad, yang mereka katakan curang. Pada Minggu, polisi dipaksa menembak empat atau lima kali ke udara untuk membubarkan kerumunan pengunjuk rasa di Teheran tengah.

Mousavi mengimbau pendukungnya menghindari kekerasan saat melancarkan unjuk rasa di Teheran pada Sabtu. "Pelanggaran dalam pemilihan umum itu sangat parah dan Anda berhak sangat terluka. Namun, saya harus menyeru Anda tidak menyakiti pribadi atau kelompok. Anda jangan kehilangan kesabaran dan hendaknya mengendalikan diri. Setiap orang hendaknya menahan diri dari kekerasan," kata pernyataan Mousavi dalam laman kampanyenya.

Ia berharap polisi memahami alasan pendukungnya berunjuk rasa dan mengancam mereka. Ribuan pendukung Mousavi turun ke jalan di Teheran pada Sabtu menentang kemenangan Ahmadinejad, yang mencatat menang besar untuk mengukuhkan masa jabatan keduanya. Ribuan pendukung Mousavi turun ke jalan kota Teheran sambil meneriakkan "Turun Diktator" setelah hasil ahir memperlihatkan Ahmadinejad meraih hampir 63 persen suara. Mousavi, mantan perdana menteri moderat, yang pada paginya menyatakan terjadi kecurangan dan memperingatkan hasil penghitungan suara tersebut dapat mengarah pada "tirani".

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.