Kerusuhan Meledak Setelah Ahmadinejad Menang

Kompas.com - 14/06/2009, 08:01 WIB
Editor

TEHERAN, KOMPAS.com — Mahmoud Ahmadinejad, Presiden Iran saat ini, pada Sabtu diumumkan sebagai pemenang dengan peraihan suara berlimpah dalam pemilihan presiden negeri itu sehingga menyulut kerusuhan oleh pendukung oposisi dan keluhan mengenai kecurangan dari pesaingnya yang kalah.

Ahmadinejad berpidato melalui televisi guna menyatakan pemilihan umum itu sebagai kemenangan besar, bahkan saat polisi dengan menggunakan tongkat bentrok dengan pemrotes di jalan-jalan ibu kota Iran, dalam kerusuhan yang tak pernah terjadi sebelumnya, sejak kerusuhan mahasiswa satu dasawarsa lalu.

Ribuan pendukung Mir Hossein Mousavi turun ke jalan-jalan kota Teheran dan berteriak "Turun Diktator", setelah hasil akhir memperlihatkan Ahmadinejad meraih hampir 63 persen suara.

Mousavi, mantan perdana menteri moderat yang pada pagi hari yang sama menyatakan telah terjadi kecurangan dan memperingatkan hasil penghitungan suara tersebut dapat mengarah kepada tirani, pada Sabtu malam mengeluarkan seruan agar rakyat tenang.

"Pelanggaran dalam pemilihan umum sangat serius dan anda berhak merasa sangat terluka," kata Mousavi kepada pendukungnya dalam pernyataan yang disiarkan di dalam jaringan kampanyenya.

"Tetapi saya dengan tegas menyeru anda agar tidak menjadi sasaran setiap orang atau kelompok untuk melukai. Jangan kehilangan ketenangan dan penahanan diri anda. Setiap orang mesti menarik garis antara diri mereka dan prilaku kasar," kata Mousavi.

Ahmadinejad dalam pidato televisi menolak tuduhan bahwa ada kecurangan dalam pemungutan suara. "Pemilihan umum sepenuhnya bebas dan ini adalah kemenangan besar," katanya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Ia menyeru pendukungnya agar berkumpul pada Ahad, pukul 17.00 waktu setempat (19.30 WIB) di Lapangan Vali Asr di ibu kota Iran, tempat banyak bentrokan terjadi pada Sabtu. Bahkan saat ia berbicara, jaringan utama telepon genggam di Iran terputus, sementara laman jaringan sosial Facebook juga diblok.

Menteri Dalam Negeri Iran mengatakan, Mousavi telah memperoleh kurang dari 34 persen suara sehingga memberi Ahmadinejad satu masa jabatan empat tahun lagi, dalam hasil yang berbenturan dengan harapan Barat bagi perubahan dan menciptakan ajang bagi kemungkinan pergolakan kekuasaan di dalam negeri Iran.

Pemimpin spiritual Iran Ayatollah Ali Khamenei memuji kemenangan Ahmadinejad dan mendesak seluruh rakyat di negeri itu agar bersatu di belakang dia setelah kampanye pemilihan umum yang paling panas sejak Revolusi Israel pada 1979.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.