Sabtu, 20 Desember 2014

News / Travel

Wisata

Pangeran William Pun Pernah ke Maratua

Senin, 4 April 2011 | 09:02 WIB

Terkait

KOMPAS.com — Titik-titik menyelam di Indonesia sangat banyak dan terkenal di seluruh dunia. Bahkan, lebih banyak orang asing yang berwisata ke titik-titik menyelam tersebut dibanding orang Indonesia. Beberapa resor yang tersedia di area itu pun dikelola oleh pihak asing.

"Seperti di Maratua Island, Pangeran William (anak tertua Pangeran Charles) pernah di sana selama dua minggu," kata Tunjung Rukmo dari PT Mitra Kaltim Resources Indonesia, yang ditemui Kompas.com pada pameran Deep & Extreme Indonesia 2011 di JCC Jakarta, Jumat (1/4/2011).

Perusahaan ini sedang membangun resor bintang lima di Pulau Maratua dan rencananya rampung pada tahun 2012. Jika ini terjadi, maka resor tersebut menjadi satu-satunya milik Indonesia.

Menurut Tunjung, sudah ada dua resor di Pulau Maratua. Namun, keduanya dimiliki pihak asing.

Pulau Maratua berada di Kepulauan Derawan, Kabupaten Berau, Kalimantan Timur. Pihaknya bersama pemerintah daerah ikut serta dalam pameran untuk lebih memperkenalkan Derawan sebagai destinasi wisata bahari.

"Kita bantu untuk mengenalkan Derawan. Banyak yang bilang orang Jakarta nggak milih ke Derawan karena jauh. Padahal lebih dekat ke Derawan daripada ke Bunaken," ungkap Tunjung.

Ia menuturkan, cukup dengan menyelam dua meter, maka pemandangan bawah laut yang merupakan daya tarik Derawan sudah bisa dinikmati. Selain itu, penyu dan ubur-ubur air payau menjadi daya tarik tersendiri.

"Penyu migrasi 25 tahun dan balik lagi ke Maratua sebagai tempat makan dan bertelur. Kalau di tempat lain hanya untuk bertelur atau makan. Namun, di Maratua, keduanya," ungkap Tunjung.

Sementara itu, Pulau Kakaban merupakan rumah dari ubur-ubur air payau. Menurut Tunjung, ubur-ubur jenis ini hanya ada di Indonesia. Ciri khasnya adalah terbalik, dan bila tersentuh tidak menimbulkan gatal.

Menurut Tunjung, pihaknya ingin agar resor yang tengah dibangun dapat terjangkau bagi orang Indonesia. Tunjung mengakui, masih sedikit wisatawan domestik yang pergi ke Kepulauan Derawan dibanding wisatawan asing.

Wakatobi dan Togean

Sama halnya seperti di Wakatobi, Sulawesi Tenggara, lokasi menyelam di sini memang sudah tenar di seantero dunia. Namun, menurut Monica dari Tomia Dive Centre, wisatawan asal Indonesia masih sedikit. Padahal, sebagai destinasi wisata, Wakatobi sebenarnya sudah ada sejak lama.

"Buktinya ada resor yang sudah berdiri 10 tahun lebih. Sayangnya, baru sekarang mulai gencar promosi ke orang kita sendiri. Orang Indonesia belum banyak kenal," katanya. Oleh karena itu, pihak Kabupaten Wakatobi juga ikut serta dalam pameran Deep & Extreme 2011.

Satu lagi destinasi wisata menyelam di Indonesia yang ikut dalam pameran tersebut adalah Togean, Sulawesi Tengah. Menurut Direktur Togean Dives Resort Jafar M Amin, potensi wisata Togean tinggi. Ia mengakui masih lebih banyak orang asing dibanding orang Indonesia yang berwisata ke Togean.

"Warga Indonesia hanya ada 4 persen, selebihya dari Eropa, Australia, Amerika, Jepang, dan Singapura," katanya.


Editor : I Made Asdhiana