Cerobong Khusus Kapel Sistine Sudah Dipasang

Kompas.com - 10/03/2013, 05:38 WIB
EditorErvan Hardoko

VATICAN CITY, KOMPAS.com — Vatikan mulai memasang cerobong asap khusus di atas Kapel Sistine untuk persiapan sidang konklaf yang akan digelar pada Selasa (12/2/2013).

Melalui cerobong asap khusus itulah, nanti akan diketahui apakah ke-115 kardinal dari seluruh dunia itu sudah berhasil memilih paus baru atau belum.

Kardinal Perancis Andre Vingt-Trois, kepada AFP, mengatakan bahwa ada sekitar "setengah lusin kandidat kuat" untuk menjadi pemimpin umat Katolik yang baru.

Uskup Agung Milan Kardinal Angelo Scola selama ini dianggap sebagai salah satu kandidat kuat bersama Kardinal Marc Ouellet dari Kanada dan Odilo Scherer dari Brasil.

Nama-nama lain yang tak boleh dikesampingkan, misalnya Peter Erdo (Hungaria), Jose Francisco Robles Ortega (Meksiko), Christoph Schoenborn (Austria), dan Albert Malcolm Ranjith (Sri Lanka).

Satu nama lagi yang kerap disebut adalah Uskup Agung Manila Luis Antonio Tagle yang cukup populer dan masih berusia terbilang muda dengan kemampuan pastoral yang mumpuni.

"Masalah dalam konklaf kali ini adalah tidak adanya seorang kandidat terkuat seperti Joseph Ratzinger pada 2005," kata pakar masalah Vatikan dari harian National Catholic Reporter, John Allen.

Pemungutan suara putaran pertama akan digelar pada Selasa (12/3/2031), setelah semua kardinal menginap di Vatikan. Nantinya, para kardinal ini akan benar-benar diisolasi selama konklaf berjalan dan akan menggelar misa khusus "Demi Pemilikan Uskup Agung Roma" di Basilika Santo Petrus.

Para kardinal lalu akan mengambil sumpah menjaga kerahasiaan konklaf pada pukul 15.45 waktu setempat. Aturan menjaga rahasia juga berlaku di tempat mereka menginap di St Martha House. Di sana semua jendela akan ditutup dan telepon hanya bisa digunakan untuk keperluan internal.

Surat suara pemilihan biasanya akan dibakar antara pukul 11.00-18.00 GMT. Jika asap yang terlihat dari cerobong berwarna hitam, maka itu berarti kuorum dua pertiga suara belum tercapai. Sementara itu, jika asap berwarna putih, maka itu berarti paus baru sudah terpilih.

 

Baca tentang


    Rekomendasi untuk anda
    25th

    Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    Kearifan Pilar Singa Ashoka

    Kearifan Pilar Singa Ashoka

    Internasional
    Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

    Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

    Internasional
    Amerika Meniru Indonesia?

    Amerika Meniru Indonesia?

    Internasional
    Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

    Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

    Internasional
    Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

    Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

    Internasional
    Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

    Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

    Internasional
    Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

    Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

    Internasional
    Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

    Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

    Internasional
    Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

    Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

    Internasional
    Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

    Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

    Internasional
    [KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

    [KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

    Internasional
    Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

    Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

    Internasional
    Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

    Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

    Internasional
    Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

    Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

    Internasional
    Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

    Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

    Internasional
    komentar di artikel lainnya
    Close Ads X