Kompas.com - 04/08/2012, 08:34 WIB
EditorKistyarini

MOSKWA, KOMPAS.com - Beberapa pejabat senior Suriah, yang sedang berkunjung ke Moskow, telah meminta Rusia memberi bantuan keuangan dan pasokan produk minyak.

Wakil Perdana Menteri Suriah Qadri Jamil, yang memimpin satu delegasi yang terdiri atas beberapa menteri Kabinet Suriah dalam kunjungan ke Rusia, pada Jumat (3/8/2012), memberitahu wartawan di Moskow bahwa Rusia telah berjanji menyediakan bantuan keuangan buat Suriah.

Delegasi tersebut mengadakan pembicaraan dengan para pejabat dan pemimpin bisnis Rusia mengenai cara meringankan konsekuensi dari sanksi Barat terhadap Suriah.

Jamil mengatakan Damaskus ingin memperoleh solar, gas dan produk lain minyak olahan dari Rusia sebagai imbalan bagi pasokan minyak mentah Suriah.

"Kami telah mencapai saling pemahaman mengenai cara menyelesaikan masalah itu," kata Jamil dalam satu taklimat, sebagaimana dikutip Xinhua. Namun Jamil tak mengungkapkan perincian mengenai cara mengatasi masalah tersebut.

"Sanksi tidak sah secara negatif mempengaruhi ekonomi Suriah dan kami meminta bantuan Rusia. Rusia mau membantu Suriah," kata Jamil.

Menteri Keuangan Suriah Mohammed Jleilati, anggota lain delegasi Suriah yang berkunjung ke Moskow, mengkonfirmasi Damaskus telah meminta Moskow memberi pinjaman guna membantu ekonomi Suriah.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Rusia berjanji akan mempertimbangkan permintaan ini," kata menteri Suriah itu kepada wartawan, setelah pembicaraan di Moskow.

Meskipun menyampaikan kembali betapa mendesak dihentikannya kerusuhan di Suriah, Wakil I Menteri Luar Negeri Rusia Andrei Denisov menegaskan masa depan Suriah harus diputuskan oleh rakyat Suriah sendiri melalui dialog politik luas tanpa prasyarat apa pun, demikian isi pernyataan yang dikeluarkan oleh Kementerian Luar Negeri Rusia.

"Ia (Denisov) menekankan pentingnya upaya terpadu oleh masyarakat internasional dan oleh semua pihak dalam konflik Suriah" guna mewujudkan gencatan senjata lebih cepat di negara yang dirundung konflik itu, kata Kementerian Luar Negeri Rusia di dalam pernyataan tersebut.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.