Libya Gelar Pemilu Pertama Pasca-Khadafy

Kompas.com - 08/07/2012, 13:24 WIB
EditorKistyarini

TRIPOLI, KOMPAS.com - Hari Sabtu (7/7/2012) menjadi hari bersejarah bagi rakyat Libya. Untuk kali pertama dalam empat dekade, mereka bisa menggunakan hak politik dalam sebuah pemilihan umum untuk memilih anggota parlemen.

Sayangnya, pemilu bersejarah itu diwarnai sejumlah gangguan yang menyebabkan beberapa tempat pemungutan suara (TPS) ditutup. Meskipun demikian tingkat partisipasi masyarakat lebih tinggi daripada yang diperkirakan sebelumnya.

Laporan awal menyebut lebih dari 1,6 juta orang, atau 60 persen dari 2,8 juta pemilih terdaftar, mendatangi TPS-TPS, kata Nuri Khalifa Al-Abbar, Ketua Komisi Tinggi Pemilu, Sabtu (7/7/2012) malam, kantor berita Libya melaporkan.

Wajah-wajah gembira pemilih terlihat di setiap TPS. Meskipun harus berjalan dengan bantuan tongkat atau duduk di kursi roda untuk sampai ke TPS, warga lanjut usia tetap menunjukkan antusiasme.

"Lihatlah antreannya. Setiap orang datang atas kehendak sendiri. Saya tahu hari ini akan datang dan (Moammar) Khadafy tidak akan berada di sini selamanya," kata Riyadh al-alagy, seorang pegawai negeri sipil di Tripoli, seperti dikutip CNN.

"Dia pergi dengan meninggalkan bangsa yang kacau balau, kepolisian negara yang tidak memiliki institusi. Kami ingin memulai lagi dari nol," lanjutnya.

Pemilu ini untuk memilih 200 anggota parlemen dan diikuti lebih dari 3.000 calon legislatif. Poster dan baliho mereka terpasang di setiap sudut di Libya.

"Kami dalam perayaan hari ini dan kami ingin seluruh dunia bergembira bersama kami," kata Perdana Menteri Abdurrahim el-Keib, usai memasukkan suaranya di Tripoli.

Seperti yang terjadi di Tunisia dan Mesir, kaum Islamis berharap bisa berkuasa di Libya, setelah selama ini tertekan di bawah rezim Khadafy yang sekuler.

Salah satu penantang utama dalam pemilu ini adalah Partai Keadilan dan Pembangunan, sayap politik gerakan Ikhwanul Muslimin. Tiga partai lain yang diperkirakan merebut suara terbanyak adalah Aliansi Kekuatan Nasional pimpinan mantan PM Mahmoud Jibril, Partai Al-Watan yang dipimpin mantan pemimpin pemberontak Abdel-Hakim Belhaj, serta Front Nasional, salah satu kekuatan politik tertua di Libya.

Pemilu ini menyatukan rakyat Libya. Banyak pemilih yang melambaikan bendera merah, hijau, hitam Libya atau menggunakannya seperti selendang di pundak.

Para relawan membagikan permen untuk menandai peristiwa bersejarah ini sementara kaum perempuan saling memeluk atau menyanyi saat mengantre. Yang lain menyenandungkan "darah para martir tidak akan sia-sia." Mereka merujuk pada ribuan pejuang antirezim yang dibunuh tentara Khadafy. Ada juga yang membawa foto anggota keluarga yang tewas dalam pemberontakan tahun lalu.

Parlemen yang terbentuk dari pemilu ini nantinya bersifat sementara dan bertugas membentuk pemerintah baru yang akan mengambil alih hingga konstitusi baru dirancang hingga pemilu baru bisa diadakan tahun depan.

Pemilu legislatif terakhir Libya digelar pada 1964, lima tahun sebelum kudeta militer pimpinan Kolonel Moammar Khadafy menggulingkan monarki.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Internasional
Paus Fransiskus Muncul untuk Pertama Kalinya sejak Dikabarkan Sakit

Paus Fransiskus Muncul untuk Pertama Kalinya sejak Dikabarkan Sakit

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X