Koalisi Serang Kampung Halaman Khadafy

Kompas.com - 28/03/2011, 10:56 WIB
EditorEgidius Patnistik

SIRTE, KOMPAS.com — Jet-jet tempur pasukan koalisi melancarkan serangan udara ke Sirte, kota asal Pemimpin Libya Kolonel Moammar Khadafy, untuk pertama kalinya Minggu (27/3/2011) malam.

Televisi Libya memberikan konfirmasi bahwa kubu pertahanan Khadafy itu telah menjadi sasaran serangan "agresor kolonial". Laporan televisi negara itu juga menginformasikan adanya pengerahan pasukan besar-besaran di jalan-jalan Sirte.

Para komandan NATO mengatakan, pasukan rezim Libya mulai mengambil posisi di Sirte. Hal itu meningkatkan kemungkinan terjadinya pertempuran berdarah saat pasukan antipemerintah bergerak ke arah barat menuju ke daerah itu. Menurut sumber NATO, pasukan rezim Libya yang mundur ketika menghadapi kemajuan pasukan antipemerintah telah mulai menempatkan kendaraan lapis baja dan artilerinya di dalam bangunan sipil di Sirte. Taktik semacam itu dirancang untuk membuat serangan udara koalisi menjadi penuh dengan risiko.

Sirte, yang beberapa kali diupayakan Kolonel Khadafy menjadi ibu kota Libya, didominasi oleh anggota suku Khadafy, yang sebagian besar tetap setia kepada rezimnya.

NATO telah menargetkan dua skuadron jet usang dari era Soviet, Su22, yang ditempatkan di dalam bungker di pangkalan udara Sirte di samping bandara sipil.

Seorang pejabat senior NATO asal Perancis mengatakan kepada The Daily Telegraph bahwa satu strategi bisa digunakan untuk memaksa pasukan Libya keluar dari Sirte. Pasukan tersebut tidak memiliki persediaan yang cukup untuk menghadapi pengepungan yang berkepanjangan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca tentang


    25th

    Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    komentar di artikel lainnya
    Close Ads X