52 Imigran Gelap Coba Kabur ke Australia

Kompas.com - 20/02/2011, 19:21 WIB
EditorTri Wahono

DENPASAR, KOMPAS.com - 50 imigran asal Afganistan beserta 2 orang imigran asal Irak dan Pakistan tertangkap di perairan Kubu, Karangasem, Bali, Sabtu (19/02/2011) pukul 16.00 WITA saat hendak berlayar menuju Australia. Para pencari Suaka ini sebenarnya sudah mendapat status pengungsi UNHCR (United Natios High Commissioner for Refugees), namun karena tidak sabar menunggu penempatan di negara ketiga mereka memilih berlayar sendiri ke Australia.

Para pengungsi ini sebelumnya ditampung di Rumah Detensi Imigrasi (Rudenim) Jakarta, namun mereka kemudian kabur ke Jawa Timur melaui jalur darat. Sesampainya di Pulau Tambuan, yang letaknya di sebelah utara, Pelabuhan Ketapang, Jawa Timur, para imigran ini menyewa kapal untuk berlayar ke Australia. Mereka menyewa sebuah kapal ikan dari warga lokal sebesar 5.000 dollar AS.

Namun, saat berada di tengah perjalanan tepatnya di perairan Kubu Karangasem aparat Polair Polda Bali menemukan kapal mereka dan langsung menggiring ke daratan. "Saat ditangkap ada 4 orang yang mencoba meloncat ke air sehingga sempat membuat petugas kesulitan," ujar Kabid Humas Polda Bali, Kombes Pol Gede Sugianyar Dwi Putra di Kantor Direktorat Polair Polda, Bali, Minggu (20/2/2011).

Kini imigran yang terdiri dari 46 pria dewasa, 2 wanita, 2 orang anak laki-laki dan 2 anak perempuan ditampung di Rumah Detensi Imigrasi (Rudenim), Denpasar yang terletak di Jimbaran Bali. Selanjutnya mereka akan diidentifikasi oleh satgas people smuggling Polda Bali dan kemudian diserahkan kepada UNHCR.

Menurut pengakuan salah seorang imigran asal Afganistan, mereka memilih Australia karena bisa melindungi mereka. "Kami mau ke Australia. Kami yakin Australia memberi perlindungan," kata Mochammad Nazir, salah seorang imigran yang tertangkap. Selain para imigran gelap ini, polisi juga mengamankan 2 nahkoda yakni Haji Makmur dan Adi. Mereka melanggar pasal 323 ayat 1 tentang pelayaran, karena tidak memiliki SPB (Surat Persetujuan Berlayar).

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email



Video Pilihan

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.