Thaksin, Isu Pengganggu

Kompas.com - 24/10/2009, 06:10 WIB
Editorono

HUA HIN, KOMPAS.com-Perdana Menteri Thailand Abhisit Vejjajiva menilai pernyataan PM Kamboja Hun Sen mengenai mantan PM Thaksin Shinawatra hanya karena kesalahan informasi dan interpretasi. PM Hun Sen harus ingat misi kedatangannya. Thaksin menjadi isu pengganggu.

”Apa untungnya mengangkat isu yang justru membuat hubungan bertetangga menjadi kurang baik,” kata PM Thailand pada jumpa pers hari Jumat (23/10). Dia menanggapi pernyataan Hun Sen yang menyamakan nasib Thaksin dengan Aung San Suu Kyi di Myanmar.

Isu Thaksin membayangi pembukaan Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) Ke-15 ASEAN di Chaam-Hua Hin, Thailand, Jumat.

”Saya khawatir dia (Hun Sen) mendapatkan informasi yang salah. Saya tidak mau dia (Hun Sen) menjadi korban atau tumbal dari seseorang yang melecehkan kepentingan negara ini dan juga kepentingan kawasan,” papar PM Thailand itu.

Isu Thaksin berkembang karena ada rencana agar Thaksin mendapatkan suaka di Kamboja.

Momentum

Pada KTT ASEAN hari pertama, yang hanya dihadiri lima kepala negara, Badan Hak Asasi Manusia (HAM) ASEAN, ASEAN Intergovernmental Human Right Commission (AIHRC), Jumat, resmi dinyatakan berdiri. PM Abhisit mengatakan, AIHRC akan membangkitkan momentum dalam memajukan dan melindungi HAM di ASEAN.

Krisis ekonomi juga menjadi pembahasan sebagai bagian dari rangkaian KTT ASEAN. Pengalaman krisis keuangan dan ekonomi yang melanda dunia dan kawasan ASEAN beberapa waktu lalu menunjukkan usaha kecil dan menengah (UKM) justru menjadi pemain penting dalam mempertahankan ekonomi di kawasan ini, bahkan menggerakkan pemulihan ekonomi di setiap negara ASEAN.

Oleh karena itu, pemberdayaan UKM ASEAN sangat mendesak dilakukan, terutama dalam dukungan bantuan pendanaan. Hal tersebut disampaikan anggota Dewan Penasihat Bisnis ASEAN (ABAC), Anangga W Roosdiono, ketika ditemui seusai pertemuan ABAC dengan para pemimpin ASEAN, Jumat di Chaam-Hua Hin, Thailand. Hal yang sama juga sebelumnya disampaikan oleh Menteri Perdagangan Thailand Porntiva Nakasai.

Presiden SBY hadir

Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.