Duh...Sekarang Giliran Keramik China!

Kompas.com - 28/02/2012, 14:10 WIB
EditorLatief

JAKARTA, KOMPAS.com - Pertumbuhan pasar keramik yang mencapai 15% sampai 20% per tahun tidak bisa dimanfaatkan secara maksimal. Selain kendala pasokan gas, keramik lokal juga harus bersaing dengan produk impor yang berharga murah.

Elisa Sinaga, Sekretaris Jenderal Asosiasi Aneka Industri Keramik Indonesia (Asaki) mengatakan, tahun ini diperkirakan total penjualan keramik lokal tidak jauh berbeda dengan capaian 2011, sebesar Rp 19 triliun. Dari total penjualan tersebut, sebanyak Rp 15 triliun adalah pasar domestik dan ekspor Rp 4 triliun.

"Pasar keramik dalam negeri stagnan," katanya, Senin (27/2/2012) kemarin.

Menurut dia, penjualan pasar keramik yang stagnan disebabkan kendala pasokan gas. Apalagi Perusahaan Gas Negara (PGN) tidak kunjung meningkatkan pasokannya. Akibatnya, pasar keramik domestik yang besar tidak bisa dipenuhi industri keramik lokal, sehingga banyak pemain China masuk.

Masuknya keramik China membuat produsen lokal tidak bisa menaikkan harga jual. Pertumbuhan pasar keramik Indonesia yang mencapai 15%-20% pada tahun ini hanya akan bisa dimanfaatkan dengan baik jika pemerintah menambah pasokan gas ke industri. Tidak adanya pasokan gas membuat produksi keramik terkendala.

Aksi penyeludupan

Saat ini, menurut Elisa, rata-rata kontrak industri keramik dengan PGN sebesar 800.000 milion metric standard cubic feet per day (mmscfd) per tahun. Kontrak itu lebih kecil dari kebutuhan industri keramik yang mencapai 1,2 juta mmscfd per tahun. Dengan pasokan gas yang kecil, banyak pabrik keramik yang tidak bisa menggunakan kapasitas terpasang atau utilitas pabrik 100%.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Banyak pengusaha yang telah membeli mesin baru tapi tidak bisa dipakai karena pasokan gas minim," katanya.

Oleh karena itu, Elisa menuntut agar pasokan gas ke industri keramik ditingkatkan. Tambahan pasokan bisa terwujud.

"Asalkan pemerintah mau menekan pelaku industri energi khususnya gas," ujarnya.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.