Kompas.com - 06/06/2022, 21:06 WIB

BRUSSELS, KOMPAS.com - North Atlantic Treaty Organization atau NATO dibentuk pada awal Perang Dingin untuk melindungi Eropa Barat dari ancaman agresi Soviet, tetapi jangkauannya terus berkembang seiring waktu.

Dikutip dari AFP, berikut adalah sejarah NATO secara singkat dari Perang Dingin hingga perang Rusia Ukraina.

Baca juga: Kenapa Rusia Tidak Masuk NATO? Ini 5 Alasannya

1. Melawan ancaman Soviet

Kantor pusat NATO di Brussels, Belgia. Gambar diambil pada 26 Juni 2019.SHUTTERSTOCK/ALEXANDROS MICHAILIDIS Kantor pusat NATO di Brussels, Belgia. Gambar diambil pada 26 Juni 2019.
Pakta Pertahanan Atlantik Utara atau NATO didirikan pada 4 April 1949 oleh 12 negara yang khawatir dengan upaya Uni Soviet menancapkan rezim komunis di seluruh Eropa Timur.

Pendiri NATO adalah Belgia, Inggris, Kanada, Denmark, Perancis, Islandia, Italia, Luksemburg, Belanda, Norwegia, Portugal, dan Amerika Serikat.

Berikutnya yang bergabung adalah Yunani dan Turki (1952), Jerman Barat (1955), serta Spanyol (1982).

Pasal 5 yang menjadi kunci perjanjian NATO menyatakan, "Serangan bersenjata terhadap satu atau lebih terhadap anggota di Eropa atau Amerika Utara akan dianggap sebagai serangan terhadap mereka semua".

Kesepakatan itu mengharuskan anggota lain melakukan tindakan yang dianggap perlu, termasuk penggunaan kekuatan bersenjata.

Rusia kemudian menanggapi pembentukan NATO dengan mendirikan saingannya yang terdiri 12 negara komunis yaitu Pakta Warsawa.

Baca juga: Sejarah Berdirinya NATO, Prinsip, dan Tujuan

2. Kiprah NATO di medan perang

Kapal perang NATO berada dalam formasi pertempuran dalam latihan gabungan Sea Breeze 2021 di Laut Hitam, Jumat (9/7/2021). Ukraina dan NATO telah melakukan latihan di Laut Hitam yang melibatkan puluhan kapal perang selama dua pekan menyusul konfrontasi antara pasukan militer Rusia dan kapal perusak Inggris di lepas pantai Criema bulan lalu.AP PHOTO/EFREM LUKATSKY Kapal perang NATO berada dalam formasi pertempuran dalam latihan gabungan Sea Breeze 2021 di Laut Hitam, Jumat (9/7/2021). Ukraina dan NATO telah melakukan latihan di Laut Hitam yang melibatkan puluhan kapal perang selama dua pekan menyusul konfrontasi antara pasukan militer Rusia dan kapal perusak Inggris di lepas pantai Criema bulan lalu.
Setelah Uni Soviet pecah pada 1991, NATO mulai mengembangkan hubungan dengan bekas musuh-musuh di Eropa Timur dan membantu mengakhiri perang Balkan.

Pada 1994, NATO melakukan operasi tempur pertamanya, mengirim jet tempur ke Bosnia-Herzegovina untuk memberlakukan zona larangan terbang. Tentara AS menembak jatuh empat pesawat Serbia, dan itulah kali pertama NATO melepaskan tembakan.

Halaman:


Video Pilihan

Sumber AFP
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.