Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Profil Ferdinand Marcos Jr, Anak Diktator yang Jadi Presiden Terpilih Filipina

Kompas.com - 10/05/2022, 16:30 WIB
Aditya Jaya Iswara

Penulis

Sumber AFP

MANILA, KOMPAS.com - Ferdinand Marcos Jr adalah anak dari mantan diktator dan presiden Filipina Ferdinand Marcos.

Marcos Jr, yang dikenal dengan nama panggilannya "Bongbong", memenangi pemilihan presiden atau pilpres Filipina pada Senin (9/5/2022) dengan telak.

Dalam 36 tahun sejak pemberontakan rakyat menggulingkan patriark dan mendepak keluarga ke pengasingan AS, klan Marcos membangun kembali kekayaan politik mereka.

Baca juga: Kembalinya Dinasti Marcos yang Kejam ke Pucuk Kekuasaan Filipina

Terlepas dari kekhawatiran ayahnya sendiri tentang sifatnya yang bebas dan malas, Ferdinand Marcos Jr (64) berhasil mencapai posisi tertinggi.

Setelah kalah tipis dalam pemilihan wakil presiden dari Leni Robredo dalam pemilihan 2016, dia bertekad bertanding ulang dalam pilpres Filipina yang diharapkan hasilnya akan berbeda.

Bersumpah untuk menyatukan negara, Ferdinand Marcos Jr membuat janji besar saat kampanye untuk meningkatkan lapangan kerja dan mengatasi kenaikan harga di negara berpenghasilan menengah ke bawah tersebut.

“Persatuan adalah tujuan saya karena saya sangat yakin bahwa persatuan adalah langkah pertama untuk keluar dari krisis yang kita alami sekarang ini,” kata Ferdinand Marcos Jr pada Februari tanpa pernah menjelaskan lebih lanjut apa arti slogan itu.

Sosok yang terpolarisasi

Calon presiden Filipina Ferdinand Marcos Jr (tengah) yang merupakan putra diktator terakhir negara itu, menyapa massa saat berkampanye di Quezon City, Filipina, Rabu (13/4/2022).AP PHOTO/AARON FAVILA Calon presiden Filipina Ferdinand Marcos Jr (tengah) yang merupakan putra diktator terakhir negara itu, menyapa massa saat berkampanye di Quezon City, Filipina, Rabu (13/4/2022).
Tumbuh di istana kepresidenan di Manila, Ferdinand Marcos Jr ingin menjadi astronot sebelum ia mengikuti jejak ayahnya ke dunia politik.

Dia menjabat sebagai wakil gubernur dan dua kali sebagai gubernur provinsi Ilocos Norte, juga pernah betugas di Dewan Perwakilan Rakyat serta Senat.

Ibunya yang berusia 92 tahun, Imelda, memimpikan Ferdinand Marcos Jr menjadi pemimpin negara.

Hubungan Ferdinand Marcos Jr dengan ayahnya, yang pemerintahannya ditandai dengan penindasan berdarah pada tahun-tahun darurat militer, menjadikannya salah satu politisi paling terpolarisasi di negara itu.

Dia mendapat keuntungan dari banjir misinformasi di media sosial yang menargetkan mayoritas pemilih muda tanpa ingatan tentang korupsi, pembunuhan, dan pelanggaran lain yang dilakukan selama 20 tahun pemerintahan Marcos senior.

Kampanyenya didukung dengan bekerja sama dengan Sara Duterte, yang hasil awalnya memenangi pemilihan wakil presiden dengan telak dan dukungan dari elite-elite politik lainnya.

Sejarah bersama Ferdinand Marcos Jr dan Duterte sebagai keturunan para pemimpin otoriter mengkhawatirkan kelompok-kelompok hak asasi manusia, dan banyak di kalangan pemuka agama yang takut mereka akan menggunakan kemenangannya untuk mempertahankan kekuasaan.

Baca juga: Disorot Dunia, Kenapa Pilpres Filipina 2022 Kontroversial?

Kebangkitan politik dinasti Marcos

Presiden Filipina Ferdinand Marcos diwawancarai pada 11 Maret 1985, oleh Georges Biannic, direktur regional Agence France Presse untuk Asia dan Pasifik, di Istana Malacanang, Manila. (AFP/Romeo Gacad) Presiden Filipina Ferdinand Marcos diwawancarai pada 11 Maret 1985, oleh Georges Biannic, direktur regional Agence France Presse untuk Asia dan Pasifik, di Istana Malacanang, Manila. (AFP/Romeo Gacad)
Ferdinand Marcos Jr berada di sekolah asrama di Inggris pada 1972 ketika ayahnya mengumumkan darurat militer, melakukan korupsi skala besar, dan tindakan keras berdarah terhadap perbedaan pengunjuk rasa.

Dia membela pemerintahan ayahnya dengan mengutip lonjakan awal pertumbuhan ekonomi dan pengeluaran pemerintah di bawah darurat militer, yang katanya diperlukan untuk menyelamatkan negara dari pemberontakan komunis dan milisi.

Meski ia menggambarkan ayahnya sebagai jenius politik, Ferdinand Marcos Jr menjaga jarak dari tuduhan penjarahan kas negara dan salah urus ekonomi yang kemudian memiskinkan bangsa.

Setelah kematian diktator itu di Hawaii pada 1989, keluarga Marcos kembali ke rumah dan memulai kebangkitan mereka untuk menduduki posisi yang lebih tinggi.

Perubahan haluan keluarga dibantu oleh kekecewaan publik atas jurang pemisah abadi antara kaya dan miskin, dan tuduhan korupsi yang merusak pemerintahan pasca-Marcos.

Baca juga: Trik-trik Kotor Warnai Hari Terakhir Kampanye Pemilu Filipina

Pendukung calon presiden, Ferdinand Marcos Jr., putra mendiang diktator, mengibarkan bendera selama kampanye terakhir mereka yang dikenal sebagai Miting De Avance pada Sabtu, 7 Mei 2022 di kota Paranaque, Filipina. AP PHOTO/AARON FAVILA Pendukung calon presiden, Ferdinand Marcos Jr., putra mendiang diktator, mengibarkan bendera selama kampanye terakhir mereka yang dikenal sebagai Miting De Avance pada Sabtu, 7 Mei 2022 di kota Paranaque, Filipina.
Berusaha menghindari terulangnya kampanye 2016 ketika diburu oleh pertanyaan tentang masa lalu keluarganya, Ferdinand Marcos Jr kali ini menolak debat dengan rival dan hanya memberikan sedikit wawancara.

Para lawan juga tidak berhasil membuatnya didiskualifikasi dari pencalonan presiden karena hukuman pajak sebelumnya.

Mereka pun menuduhnya melebih-lebihkan kualifikasi pendidikannya dan keluarganya gagal membayar hampir 4 miliar dollar AS (Rp 58,19 triliun) dalam bentuk pajak tanah.

Sampai baru-baru ini, presiden petahana Rodrigo Duterte menjadi pendukung Ferdinand Marcos Jr. Meskipun partainya mendukung Marcos sebagai presiden, Duterte menyebutnya sebagai pemimpin yang lemah.

Hal ini memicu spekulasi bahwa Duterte, yang menghadapi penyelidikan internasional atas perang narkoba yang mematikan, berusaha mendapatkan jaminan dari Ferdinand Marcos Jr ketika dia keluar dari jabatannya.

Pada minggu terakhir kampanye, ketika Robredo tampaknya mendapatkan momentum, Ferdinand Marcos Jr memperingatkan kecurangan suara tanpa memberikan bukti apa pun.

Baca juga: Pemilu Filipina Ricuh, 3 Sekuriti TPS Tewas Ditembak

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Apa Itu Koridor Philadelphia di Gaza, Mengapa Sangat Diinginkan Israel?

Apa Itu Koridor Philadelphia di Gaza, Mengapa Sangat Diinginkan Israel?

Internasional
Para Pembelot Korea Utara Sulit Cari Pekerjaan dan Terancam Dipulangkan

Para Pembelot Korea Utara Sulit Cari Pekerjaan dan Terancam Dipulangkan

Internasional
Putin Bersedia Membicarakan Perdamaian, Namun Ukraina Patut Waspada

Putin Bersedia Membicarakan Perdamaian, Namun Ukraina Patut Waspada

Internasional
Ada Apa di Balik Penangkapan Sejumlah Pejabat Rusia?

Ada Apa di Balik Penangkapan Sejumlah Pejabat Rusia?

Internasional
Melihat Rencana Ambisius China Tangani Krisis Properti

Melihat Rencana Ambisius China Tangani Krisis Properti

Internasional
Mampukah Taiwan Pertahankan Diri jika China Menyerang?

Mampukah Taiwan Pertahankan Diri jika China Menyerang?

Internasional
Kematian Presiden Raisi Membuat Warga Iran Terbagi Jadi Dua Kubu

Kematian Presiden Raisi Membuat Warga Iran Terbagi Jadi Dua Kubu

Internasional
Amelia Earhart, Perempuan Pertama yang Melintasi Atlantik

Amelia Earhart, Perempuan Pertama yang Melintasi Atlantik

Internasional
Sosok Jacob Zuma, Mantan Presiden Afrika Selatan yang Didiskualifikasi dari Pemilu Parlemen

Sosok Jacob Zuma, Mantan Presiden Afrika Selatan yang Didiskualifikasi dari Pemilu Parlemen

Internasional
Iran Setelah Presiden Ebrahim Raisi Tewas, Apa yang Akan Berubah?

Iran Setelah Presiden Ebrahim Raisi Tewas, Apa yang Akan Berubah?

Internasional
Apa Itu Mahkamah Pidana Internasional (ICC) dan Mengapa ICC Mempertimbangkan Surat Perintah Penangkapan bagi Pemimpin Israel dan Hamas?

Apa Itu Mahkamah Pidana Internasional (ICC) dan Mengapa ICC Mempertimbangkan Surat Perintah Penangkapan bagi Pemimpin Israel dan Hamas?

Internasional
Tsai Ing-wen, Mantan Presiden Taiwan yang Dicintai Rakyat

Tsai Ing-wen, Mantan Presiden Taiwan yang Dicintai Rakyat

Internasional
Apa Tujuan Asli Putin Menginvasi Ukraina?

Apa Tujuan Asli Putin Menginvasi Ukraina?

Internasional
Siapa Ebrahim Raisi, Presiden Iran yang Tewas dalam Kecelakaan Helikopter?

Siapa Ebrahim Raisi, Presiden Iran yang Tewas dalam Kecelakaan Helikopter?

Internasional
Hubungan Israel-Mesir Memburuk Setelah Israel Duduki Perbatasan Rafah

Hubungan Israel-Mesir Memburuk Setelah Israel Duduki Perbatasan Rafah

Internasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com