Kompas.com - 22/11/2021, 05:00 WIB
Sebuah layar menunjukkan Presiden China Xi Jinping berbicara selama upacara untuk menandai peringatan 100 tahun berdirinya Partai Komunis China di Lapangan Tiananmen di Beijing, Kamis, 1 Juli 2021. AP PHOTO/NG HAN GUANSebuah layar menunjukkan Presiden China Xi Jinping berbicara selama upacara untuk menandai peringatan 100 tahun berdirinya Partai Komunis China di Lapangan Tiananmen di Beijing, Kamis, 1 Juli 2021.

KOMPAS.com - Pemerintahan China identik dengan satu partai, yakni Partai Komunis China (PKC).

Dengan lebih dari 85 juta anggota, PKC adalah salah satu partai politik terbesar di dunia. Ini adalah partai monolitik dan monopoli yang mendominasi kehidupan politik China.

PKC jadi badan pembuat kebijakan utama di China.

Baca juga: Bertemu Partai Komunis China, Cak Imin Berharap Kerja Sama Indonesia-China Meningkat

Sejarah Awal Partai Komunis China

Dilansir Britannica, dalam sejarahnya, PKC didirikan sebagai partai politik dan gerakan revolusioner pada tahun 1921 oleh kaum revolusioner seperti Li Dazhao dan Chen Duxiu.

Kedua orang itu telah keluar dari Gerakan Keempat Mei (1919) dan beralih ke Marxisme setelah kemenangan Bolshevik dalam Revolusi Rusia tahun 1917.

Dalam gejolak tahun 1920-an, anggota PKC seperti Mao Zedong, Liu Shaoqi, dan Li Lisan, mulai mengorganisir serikat pekerja di kota-kota.

PKC lantas bergabung dengan Partai Nasionalis pada tahun 1924, dan aliansi tersebut terbukti sangat sukses pada awalnya.

Namun, pada tahun 1927, setelah Nasionalis di bawah Chiang Kai-shek berbalik melawan komunis dan mengusir mereka dari Shanghai, PKC mulai menunjukkan taji.

Baca juga: Semangat Filantropi Pengusaha Kaya China Makin Tinggi, Murni Tulus atau Ditekan Partai Komunis China?

Aksi Revolusioner Awal Partai Komunis China

Banyak kader PKC, seperti Mao, kemudian meninggalkan kegiatan revolusioner mereka di kalangan proletariat perkotaan China.

Mereka pergi ke pedesaan, di mana mereka berhasil memenangkan dukungan petani.

Pada tahun 1931, Republik Soviet China, dengan populasi sekitar 10 juta, didirikan di China selatan.

Namun, entitas itu segera dihancurkan oleh kampanye militer nasionalis. Mao serta sisa-sisa pasukannya melarikan diri dalam Long March (1934–1935) ke Yan'an di China utara.

Selama pawai itulah, Mao mencapai posisi kepemimpinan di PKC yang dia pegang sampai kematiannya pada tahun 1976.

Pemimpin penting lainnya yang mendukungnya pada periode itu adalah Zhou Enlai dan Zhu De.

Baca juga: Jackie Chan Disebut Berhasrat Ingin Gabung Partai Komunis China

Singkat cerita, pasca-pendudukan Jepang, perang saudara China dimulai kembali pada tahun 1946.

Program reformasi tanah PKC meningkatkan dukungan petaninya.

Sementara itu, ketidakmampuan dan demoralisasi nasionalis membuat mereka kehilangan dukungan.

Pada tahun 1949, nasionalis dikalahkan dan mundur ke Taiwan. PKC dan sekutunya lantas mendirikan Republik Rakyat China.

Baca juga: Kado Pahit Partai Komunis Jepang untuk HUT Ke-100 Partai Komunis China

Perkembangan Partai Komunis China

Dalam beberapa tahun berikutnya, kehidupan PKC dipenuhi dengan ketidaksepakatan yang serius selama pembangunan negara.

Pada awalnya, PKC mengadopsi model pembangunan Soviet dan bersekutu erat dengan Uni Soviet.

Namun, PKC dan Partai Komunis Uni Soviet (CPSU) semakin berselisih mengenai kebijakan dan ideologi luar negeri. Hubungan mereka retak tahun 1950-an.

Pada tahun 1966, Mao, yang tetap berselisih serius dengan beberapa pemimpin PKC lainnya selama pembangunan ekonomi dan sosial masa depan China, meluncurkan Revolusi Kebudayaan.

Ini diikuti periode pergolakan antara sayap radikal PKC di bawah Mao dan sayap yang lebih pragmatis, yang dipimpin Liu Shaoqi dan Deng Xiaoping.

Liu, Deng, dan beberapa pemimpin pragmatis lainnya jatuh dari kekuasaan selama Revolusi Kebudayaan.

Setelah Mao meninggal, Deng Xiaoping muncul kembali dan mengambil alih kekuasaan tertinggi.

Revolusi Kebudayaan secara resmi berakhir, dan program “Empat Modernisasi” (industri, pertanian, ilmu pengetahuan/teknologi, dan pertahanan) diadopsi.

Baca juga: 5 Misteri Partai Komunis China yang Selalu Dirahasiakan dari Publik

Setelah kematian Mao, Hua Guofeng menjadi ketua partai sampai tahun 1981, ketika anak didik Deng, Hu Yaobang, mengambil alih jabatan tersebut.

Hu digantikan sebagai sekretaris jenderal partai oleh anak didik Deng lainnya, Zhao Ziyang, pada tahun 1987.

Zhao digantikan oleh Jiang Zemin pada tahun 1989, dan Hu Jintao terpilih sebagai sekretaris jenderal pada tahun 2002.

Ini diikuti Xi Jinping, yang menjabat sekretaris jenderal pada tahun 2012.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber Britannica
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.