Kompas.com - 22/10/2021, 21:30 WIB

 

KOMPAS.com - Pengungkapan kasus atlet yang memakai doping biasanya memicu kemarahan.

Doping dianggap salah secara moral karena itu curang. Mereka yang ketahuan melakukannya harus dihukum.

Media, Asosiasi Anti-Doping Dunia (WADA), dan pejabat olahraga, semuanya mewujudkan gagasan ini.

Namun mengapa doping salah secara moral?

Baca juga: Seperti Apa Proses Tes Doping pada Atlet?

Alasan Penggunaan Doping

Esai karya Heather Dyke dari London School of Economics and Political Science dalam The Conversation (2016) menyebut, atlet yang menggunakan obat doping berusaha untuk mendapatkan keunggulan kompetitif atas saingan mereka.

Atlet berusaha untuk mendapatkan keunggulan kompetitif dengan berbagai cara, dan banyak di antaranya tidak dilarang.

Tapi, mengapa penggunaan doping dilarang? Jawabannya: aturan olahraga.

Baca juga: Apa Itu Doping? Ini Sejarah, Jenis, dan Bahayanya bagi Atlet

Dilema Moral Doping

Zat terlarang doping biasanya bersifat sintetis, sehingga secara artifisial meningkatkan kinerja atletik.

Jika tujuan olahraga adalah untuk menguji batas-batas alami sifat manusia, maka, dengan memperluas batas-batas itu secara artifisial, doping bertentangan dengan esensi olahraga.

Banyak zat terlarang, seperti steroid anabolik, adalah sintetis.

Halaman:


Video Pilihan

Sumber
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.